musibah atau karunia?

jadi beberapa waktu yang lalu saya diberi uang oleh seseorang lalu diberi tugas, “belanjain semuanya buat anak-anak ini” *ga spesifik banget maap, tapi memang ini misi rahasyah hahaha*

intinya saya belanja semau-maunya ke toko buku, mainan dan alat tulis, meeeeennn menyenangkan sekalee 😛 ..apalagi saya memang tipe penghabis uang di toko buku (tapi sekarang udah jadi anak perpus ko, tobaat sama harga gramed). walaupun barang-barang yang dibelanjain bukan buat saya, dan agak ribet sendirian bawa gembolan segede gunung di angkot, tapi rasanya seneng banget ngelakuin ini, mau lagi! 😀

sebenernya bisa ga usah repot pergi-pergi soalnya kan neng egi jualan buku juga, tapi buku jualan neng egi kebanyakan buku dr.seuss, yang sampe detik ini saya masih ga ngerti sama isi dan gambar-gambarnya ~_~

eh! malah kemana-mana ceritanya,, lanjut…

jadi setelah proses bela-beli dan saya udah nyampe rumah, buku-buku yang saya beli saya baca dulu sebelum dikasihin .. *curang*   … nah, di salahsatu buku yang saya beli ada tentang sejarah mesir puluhan sampe ratusan tahun yang lalu, diceritakan bahwa hal yang paling penduduk mesir tunggu-tunggu tiap tahun (pada masa lampau) adalah banjir! siklus banjir juga tetap tiap tahunnya dan perkiraannya tiap bulan mei-juni (kalo di Indonesia di akhir tahun-februari). nah si penduduk mesir malah seneng bangeett kalo banjir, soalnya setelah banjir tuh kualitas tanahnya bisa dibilang adalah kualitas terbaik. orang-orang jauh-jauh dateng ke lokasi banjir tersebut buat nanem-nanem berjamaah.

nah! hal ini baru banget buat saya, saya memang ga pernah ngerasain banjir, tapi saya selalu beranggapan kalo banjir yang melanda di kota-kota sebelah memang merupakan musibah yang sedang terjadi, dan memang lingkungan juga ngebuat saya mikir hal negatif tentang banjir (malah nyalahin lingkungan, hahahaaaa.. padahal salah saya sendiri kurang wawasan). saya jadi heran sendiri, disaat saya mikir hal yang negatif-negatif, di belahan dunia lain malah menanggapi dengan positif dan semangat abiss kalo musim banjir.

hemmm… belajar memang bisa dari mana aja ya, dan untuk kali ini belajarnya dari buku untuk anak usia 6 tahun, eh, salah! dari orang mesir.. ;p

terimakasih orang mesir 😀    oyasumi 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s