my random life

zzzzaxxxx03

ASSALAMUALAIKUM WINDAAAAAA

kenapa? kenapa nyapa diri sendiri? soalnya saya itu kalo nulis ya tujuannya emang buat diri sendiri (ejois pake J). terus, kalo buat diri sendiri kenapa harus diposting? yaa suka-suka lah cerewet amat sih -__-

dulu saya pernah bilang, manfaat menulis itu banyak :O cerita pak Habibie tentang terapi menulisnya agar terhindar dari gangguan jiwa itu juga bisa menjadi salah satu inspirasi menulis. nulis juga bikin panjang umur, contohnya kakek saya, aki Tommy Prawirasuta. beliau penulis buku “GERILYAWAN PEJUANG KEMERDEKAAN” (dan baru saya baca hari ini :p). buku ini terbit pas saya kira-kira masih di TK dulu, alias udah lama banget ._. . sebenernya sih saya baru baca sampe halaman 29 dari 367 halaman, tapi baru baca segitu juga saya udah ketawa-ketawa dan jadi tau hidup kakek saya dulu itu gimana. aneh kan, seorang cucu yang sekarang berusia 24 tahun bisa ngebayangin kehidupan dan kekonyolan seorang kakek pas beliau berusia 17 :D. saya juga jadi tau nama uyut saya, Nyi Rd. Turkendi. ada yang inget ga nama uyutnya siapa? =D

eh tapi ada yang bilang, “jangan pernah menulis tentang diri sendiri, hidupmu tidak semenarik apa yang kau pikirkan.” yaelaah kesian bener sama yang berpendapat begitu (.__.) radityadika nulis tentang diri sendiri, banyak banget yang pengan baca, buku negeri 5 menara juga bisa dibilang cerminan dari pengalaman penulisnya, dan saya cuma bisa berpendapat, “gilak buku negeri 5 menara keren abis! :o” kalo kakek saya ga nulis tentang pengalaman hidupnya di buku yang saya jelasin tadi juga saya ga bakal pernah tau kakek saya pas muda hidupnya gimana (yang ternyata kerjaannya ditamparin tentara jepang mulu)

everybody-has-a-story

ngomong-ngomong tentang nulis, kmaren-kmaren saya lagi doyan ikutan seminar sama workshop yang berbau-bau kepenulisan. seperti yang telah diketahui sebelumnya, setelah mengajukan pengunduran diri di perusahaan lama, saya jadi bisa ikutan seminar-seminar semau naluri liar saya :p sebelum ikut seminar-seminaran ga pernah kepikiran mau bikin buku walaupun emang suka banget baca, eh pas saya ikut workshop nulis di depok kmarin, saya dapet kesempatan dapet bimbingan dari editor buat nerbitin buku. Ya Allah, apa yang sedang kau persiapkan untukku Ya Allah? ._.

saya emang tipe-tipe doyan nulis “semau gue”, ga pake teori, ga mikirin yang baca bakal mual atau pingsan seketika, ga mikirin manfaatnya bakal gimana, ga pake disimpen dulu postingannya biar di edit ntar, kalo di entar-entarin malah ga posting, pokonya abis nulis ya publish! ._. karena saya termasuk orang yang pendiem jadi saya memang harus nulis kali yaahh, mungkin kalo ga punya katarsis ntar malah stress sendiri. saya juga menganut paham “Jika tak mampu berbicara maka menulislah” ^_^

saya juga kalo “curhat” pake tulisan, tiap malem nulis selembar atau dua lembar tulisan dengan judul “surat untuk Allah”. ya isinya begitu deehh ~ tentang kegalauan-kegalauan saya apakah masih harus bertahan di suatu tempat apa ngga, minta petunjuk, minta maap, minta dibukakan pendengaran, penglihatan, hati, dll. semua yang pengen dicurhatin tulisin aja di situ, paling juga kaget pas besok-besokannya baca lagi tulisan lama dan ternyata semua udah bisa dilaluin.

ngomong-ngomong sedikit tentang buku, walaupun dapet kesempatan yang oke banget kmaren (dapet peluang nerbitin buku) ternyata jalannya susah tapi seru. susah karena sebelumnya saya ga pernah tau dibalik pembuatan buku itu ada darah-darahnya, selama ini cuma jadi penikmat buku ajaa (>_<) sekarang jadi tau kalo di proses pembuatan buku itu ada dementor bernama editor yang bisa matiin ide kita dalam sekali ucapan aja. HAHAHA. belajar juga buat melek penerbit yang pas sama jenis buku kita. kmaren saya bikin cerita fiksi fantasi dan SALAHNYA saya ngirim ke editor yang sukanya baca-baca politik, agama, atau buku cerita daerah. yaaaaaaiiyyaalaaahhhhh langsung skakmat 😐 udahmah tulisan saya amuradul, ditambah beliau ga suka fiksi fantasi cimi-cimi yang ga ada indonesia-indonesianya, jelass berasa sprite tanpa soda.. #apasih #gaknyambung

nah sekarang mau ngomong-ngomong dikit tentang masalah keluar kerja yang terjadi beberapa hari yang lalu :p sebenernya ga ada kendala, gajinya juga ga masalah, trus temen-temen sama bosnya juga baiknya ga kira-kira. yang jadi masalah cuma satu, saya ga pernah punya cita-cita jadi direksi (^_^). hal ini juga yang saya ungkapkan ke bos saya tersayang. haha 😀 keinginan saya yang menurut semuanya aneh dan ga pake logika ini tetep saya pertahanin. windanya mau jadi yang laiinn, bukan jadi direksiii… tapi “mau jadi yang lain-nya” banyak banget, gimana dong? 😀 kira-kira keadaan saya mirip-mirip sama komiknya @maswadit di bawah ini

hati

growth is painful, change is painful, but nothing as painful as stuck in a place you don’t belong

remember, nobody says it was easy 😉

oyasumi 🙂

Advertisements

One thought on “my random life

  1. Pingback: Bicara Tentang Uang dan Biaya Perawatan Anak | windamaki's blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s