0

Matahari 3 Tahun 7 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Selamatt tahaliii, Usianya 3 tahun 7 bulan :). Sama seperti kemarin, untuk kegiatan Matahari di satu bulan lalu ibu rangkum dalam bentuk poin lagi yaaa. Tapi ibu jadi berfikir, seharusnya judulnya 3 tahun 6 bulan dong yaa karena aktivitas yg ibu tulis kan pas umur Matahari segituuuu. Yasudahlah yahh..

1. Matahari mulai sekolaaahhh

Hari pertama bisa anteng karena ayahnya masih keliatan sepanjang waktu sekolah. Hari kedua rada gelisah karena ayahnya ngajar di kelas sebelah, jadi ibu kadang bolak-balik antara ruang ortu dan kelas. Hari ketiga nangis jerit-jeriit kuenceng, mulai deh drama-drama perebutan mainan sama temen. Selamat menjalani kehidupan baru nakkkk…

2. Aktivitas pengganti screen time – jalan kaki dan naik angkot

Alhamdulillah yaa jadi jalan-jalan terus selama Matahari mogok nonton. Ibu senang anak senang. Eh, tapi gara-gara kita jalan kaki juawuh banget pas hari pertama dan kedua ngebolang. Jadi aja sekarang baru aja jalan 2-3 langkah udah bilang, “Aku capek” ~_~. Tau diaa ibunya kalau ngajak jalan kaki ngga kira-kira. Ibu sih pengennya ngga ngendorin aktivitas jalan jauh ya, karena nenek moyang aja dulu jalan kaki 40km sehari, nakkk. Manfaat jalan kaki buat tubuh dan alam juga banyak banget, sayang sekali kalau ngga dilakukan. Jadi yang perlu ibu kencengin adalah story telling tentang jalan kaki ya, biar semangat lagi jalannya.

3. Mulai lagi aktivitas DIY

Kebetulan berapa waktu lalu kita ikutan aktivitas #bebikinanditamanbogor. Jadi aktivitasnya kita bikin kerajinan tangan dengan tema yang sudah ditentukan. Selama ini ibu mualesh banget nemenin Matahari melipat-menggunting-menempel kertas gitu. Soalnya balatak plus bahaya perebutan gunting sama adik :s. Tapi pas pulang dari acara bebikinan itu Matahari ngegunting sama mainan pembolong kertas terus. Duh, jadi merasa bersalah ibu, nakkkkk. Nanti kita main lagi yaaa…

4. Perkembangan motorik kasar yang lumayan.

Gara-gara pernah liat kak bentang latihan wushu, plus ikutan latihan bareng komunitas balance bike, jadii aja sekarang sukanya mengulang gerakan yang dia liat di sana. Apalagi ngeliat adik yang udah lancar buanget koprolnya, jadi pengen ikutan juga. Tapi kadang gerakan koprolnya bahaya sihh, karena masih lupa harus nunduk. Semoga nanti semakin lancar yaa..

5. Matahari perlu punya tempat sendiri.

Ini mah catetan pribadi ibu sebenernya hahha. Gara-gara sekolah jadi dia mulai peduli menyimpan barang kembali ke tempatnya. Tadi Matahari habis masukin robot ke dalam box, terus niatnya mau masukin ke rak mainan. Lalu dia bingung dongg rak mainannya penuh sama buku sekeluarga, haha. Dia tanya, “Bu, ini tempat mainan aku kan?” Ibu jawab iya, tapi karena tidak ada tempat buku jadi ibu simpan di situ. Terus dia inisiatif simpan mainannya di lemari kain nini. Huhuuuu… Semoga dapet solusinya deh nanti ya.

Yaudah deh segitu dulu aja yaaaaaa. Anak-anak kembali batuk pilek ni setelah ngerasain yg namanya sekolah. Semoga hari Selasa udah bener-bener sembuh yaaa biar bisa sekolah lagi. Ciao~

0

Samudra 1 Tahun 9 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Maaf Samudraaaa.. Ibu terlambat beberapa hari dalam penulisan jurnalnya, hehhe. Biasa deh kalau inget tapi ngga langsung dikerjain jadinya ditunda teyuss..

Gara-gara kakak Matahari lagi mogok nonton, Samudra mau gak mau gak nonton juga. Pernah suatu hari dia duduk sendiri di kursi tempat biasa nonton, sambil nunjuk-nunjuk komputer tanda minta dinyalain. Ga ibu turutin jadi langsung nuangis lah tendang-tendang. Tapi kejadian itu sudah lama sih, sekarang sudah biasa ngga ada jadwal nonton lagi :). Memang belom boleh nonton tau kamu mah naaakkkk..

Alhamdulillah Samudra ikutan program eksplorasi Bogor dengan ngangkot dan jalan kaki bareng kakak Matahari dan ibu :B. Ibu yang jalan sih kebanyakan, kamu mah masih digendong. Soalnya kadang rutenya terlalu berbahaya buat nak bayi kalau jalan sendiri.

Entahlah program jalan-jalan ini berdampak positif apa ngga buat Samudra. Ya, semoga aja bermanfaat yaa walaupun kakinya jadi jarang dipakai. (Mungkin ibu perlu mencari tempat yang lebih aman untuk bayik).

Ohiyaaaaaa.. Ibu baru inget dampak positifnya ternyata pilek dan batuknya kakak dan adik beneran hilang. Alhamdulillah Ya Allah. Hari-hari pertama perjalanan memang masih disertai sedikit meler. Namun setelah beberapa hari jalan kaki dan berjemur di bawah teriknya sinar matahari (1-2 jam), penyakit yang membandel berbulan-bulan itu langsung blassss hilang. Terima kasih sinar matahari yang baik!! Ayah pun sekarang jadi terbebas dari sumber prasangka ibu, hahhahag.

Hal yang bikin shock ibu adalah Samudra tiba-tiba udah bisa salto sendiri. Ampun naakkkk aktif pisan kamu teh. Yang bikin ngeshelin adalah blio itu mau nangis-marah-becanda-ketawa pelampiasannya pake mukul. Bener-bener anak kinestetik yg perlu dapat arahan yang lebih baik. Bahaya benerrr soalnya -__-. Semoga kamu dapet rezeki ilmunya ya nak supaya dapat melampiaskan energi dengan tepat (ayah ibu kudu sering-sering berbuatbaik berarti yaa).

Samudra lagi manuut banget sama kakaknya, soalnya kakak kalau ngasitau gualak bener. Bahkan sama orang dewasa ngga didengerin, diminta sesuatu geleng-geleng terus. Tapi kalau kakaknya udah nyuruh langsung deh manut cepet-cepet. Tapi yg namanya menjalankan perintah karena takut itu kayaknya bakal jadi bumerang sih. Semoga kedepannya kami dapat menjalankan komunikasi dengan lebih baik yaaaa.. Aamiin.

Perkembangan bahasa Samudra udah lumayan, mungkin karena sering ikut dengerin pas kakak dibacain buku dan sering jalan-jalan. Cerita di otaknya jadi banyak dan mulai tertarik deh buat ngomong :)). Walaupun bicaranya masih sepotong-sepotong aja, misal bilang terimakasih jadi “asshh”, ahhaha. Lagi suka banget manggil-manggil ayaaaaah/buuuuuu/adiiiikkk untuk sekadar iseng aja, gemeshhh.

Hal yang bikin pusing lagi adalah ketika bagian read aloud buku. Kakak dan adik selalu menyodorkan buku yg berbeda. Tentu saat ini adik selalu mengalah karena masih kurang ngototnya -___-. Maaf ya nak, nanti ibu harus lebih sadar ya supaya adik ngga usah ngalah terus.

Semoga kedepannya akan selalu ada perbaikan, aamiin. Oyasumi kiddo.