1

Matahari 3 Tahun 8 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Huwaaaaa.. Begini deh kalau nulisnya di entar-entarin, udah mau akhir bulan baru deh ingett.. Terus jadi lupa kan kegiatan Matahari kemarin ngapain ajayahhaha.. Seingetnya aja yaaaa

1. Matahari berhenti ikut PAUD

Sebenernya ibu udah pengen nunda sekolah dulu sebelum daftar. Karena walaupun punya privilege kuota gratis di tempat ayah ngajar, yhaa tetep aja medannya cukup berat buat ibu. Dan bener aja baru dua minggu aku sudah menyerah. *mengibarkan bendera putih*. Bawa balita dengan jarak 18km sehari itu lumayan banget~, apalagi anaknya dua makkk.. Belum lagi kalau sakit gantian kan ibu ga bisa anter sekolah, alhasil jadi jarang masuk. Masalah lainnya adalah toilet training nak bungsu, perjalanan yang ngga safety kalau naik motor, kualitas udara, dll. *kulelahh bayanginnya*

Toh ternyata pas buwin memutuskan untuk ngga sekolah sekarang, malah bikin ayahnya lega. Hoohh yasudahlah klop yahhh. Walaupun kasian sih Mataharinya minta sekolah terus, jujur sedih sih ibu mah dengernya. Tapi kamu tuh akan sekolah dalam jangka waktu yang panjang sekali nak, ga usahlah pengen buru-buru dikurung. Ahaha

2. Kemudian terciptalah Bogor-Schooling

Berhubung ngga sekolah, ya mau ndak mau program homeschooling anak usia dini udah harus jalan (sebenernya dari lahir sih ya). Yaudah ibu bikin program Bogor Schooling yang Insya Allah akan didokumentasikan di bogorschooling.travel.blog. Kemarin pas bikin blog baru itu rada nyengir-nyengir sendiri juga sih. Karena cita-cita ibu dari duluu banget pengen jadi travel blogger, tapi entah kenapa belum nemu jalannya. Eh, malah baru bisa dilaksanakan pas lagi ribet-ribetnya hidup gini punya dua balita, ahhaha. Jadi ceritanya di waktu jam sekolah normal tuh kami jalan-jalan naik angkot dan berhenti di ruang publik gitu.

Terus gurunya siapa? Gurunya alam semesta :D. Beneran deh pas di jalan tuh sering menemukan kebaikan-kebaikan yang bikin terharu. Kayak orang yang menawarkan mau gendongin Matahari di angkot pas lagi penuh penumpang, pol-pp yang sigap banget bantuin nyebrang, petugas kebersihan yang tanpa lelah bersihin toilet umum, dll. Pas buwin bilang, “terima kasih”. Matahari pasti nanya, “Bu, orang itu baik ya?”. Baru deh buwin jelasin orang itu ngapain aja sampe kita perlu bilang terima kasih. My heart is full setelah jalanin program ini pokoknyaaa  :D.

3. Sibling Rivalry

Sebenernya yang bikin buwin “maju” untuk Bogor Schooling ini karena ada pelengkap hidup bernama Samudra Arya Mufasa. Jadi buwin ga perlu khawatir Matahari tidak akan menghadapi konflik-konflik sosial di sekolah, toh masalah sama adeknya pun porsinya udah buanyak banget. xD. Sekarang masalah barunya adalah sang adik beneran udah ngga mau nurut lagi kayak biasanya. Jadi Matahari tuh stress banget dan teriak-teriak mulu bawaannya. Pusing deh ibuk -__-. Ibu perlu baca buku tentang sibling love nih kalo ga salah judul bukunyaaa. Inget ayat “Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.” [Ar-Ra’d/13:11]. Jadi harus banyak belajar ya buk winda.

Yasudah segitu dulu yaa anak-anak udah gerak-gerak, spertinya akan bangun dari tidur siangnya. Ciao~

0

Samudra 1 Tahun 10 Bulan

Audzubillahiminasyaionirojim Bismillahirohmanirohim

Celamatt camudaaaa.. Dua bulan lagi berhentii yaaa minum ASInyaa. Bisa ngga yah? Haha. Dikit-dikit minta mimi terus soalnya. Teriak kenceng-kenceng lagi -,-..

Kegiatan Samudra akhir-akhir ini ikutan kegiatan Bogor-Schooling sama kakak dan ibukk. Alias kita jalan-jalan keliling kota Bogor dengan sesuka hati. Alhamdulillah seru yaa (kata ibu mah seru, haha). Tapi Samudra sih mau di mana pun tetep taat sama waktu boboknya sendiri. Jam 12 teng udah bobok walaupun ibu lagi bawa jalan kaki atau lagi di dalem angkot.

Oya, walaupun “jalan-jalan boy” banget, tetep aja kosa kata Samudra tuh seakan ngga nambah-nambah. Beneran masih yang baby talk yang bilang “assh.. uh.. ih..” ajaa. Paling fasih dan jelas tuh bilang, “iya” karena dia nurut kalau disuruh kakaknya, haha. Ibu akui memang ibu jarang banget ajak ngobrol sih. Rasanya ibu tiap sama Samudra tuh ngga mindful, alias pastii aja sambil nyambi kerjaan atau pikiran lain walaupun kita lagi berdua aja. Semoga ibu ingat untuk ngobrol-ngobrol-ngobrol sama kamu ya nakkk..

Samudra tuh suka banget adu fisik, Ya Allah. Sekarang lagi ga suka mukul, tapi sukanya jenggut rambut. Makin ibu kesakitan, makin ketawa lah dia sambil terus jenggut. Terus gara-gara ga sengaja liat ayahnya nonton video boxing, dia langsung ikutan tinju-tinju juga. Pas kesel sama kakaknya, langsung dia tinju-tinju dengan tangan kecil namun kuwatnya -___-. Harus kami arahkan kamu kemanaa ya “kelebihan” ini?

Ada satu hal yang tadinya mau ibu tulis karena kejadiannya lucu. Tapi kok lupa yaaa.. Gemesh. Paling ngga boleh nunda-nunda sih emang -,-.

Waah sudah jam 6 pagiii, waktunya merencankan kegiatan hari ini, hahaa. Ciao~

 

0

Ketika Risiko Ketergantungan Menjadi Rendah

Audzubillahiminasyaitonirojom Bismillahirohmanirohim

Mongomong tulisan ini tidak bermaksud menyinggung gaya hidup orang lain yang pastinya akan berbeda yah. Tulisan ini hanya refleksi dan jawaban saya akan pertanyaan diri sendiri. Huehee.

Jadi ceritanya 2 hari ini Jabodetabek mati listrik. Wuhaaaa.. Seru sekali yaaa, orang-orang yang gaya hidupnya bener-bener kota banget dikasih ujian kayak gini. Yang sabar yah.. puk.. puk.. (termasuk w juga).

Terus kota Jakarta yang tadinya sempet dapet “juara” 2 dan 3 untuk kota terpolusi di dunia, langsung dong terjun bebas jadi ke-21 gara-gara fenomena listrik padam ini. Waw. Walaupun para petinggi bilangnya “bisa jadi karena listrik padam” dan belum yakin-yakin amat karena belum ada data, tapi kan yhaa kalau mau baca alam pasti keliatan sih gara-gara si listrik inii alamnya jadi membaik. Emang betulll ini satu-satunya solusi tercepat. Makasih Ya Allah udah dibantuin, Allah itu maha baiiikkk dan sayaaaaangg banget sama kita ya :'(((( (tetiba mellow).

Tapi berasa banget efeknya gara-gara mati listrik kemarin, besoknya w langsung matiin lampu seisi rumah pas lagi main sama anak-anak di halaman depan. Kayaknya diingetin gitu kemarin udah lumayan bantu alam sedikit, ya diterusin lagi aja besoknya. Ya gakkk.. *ngomong sendiri*

Tapi dua hari ini w jalani ya biasa-biasa aja, tanpa ngerasa ada kerugian finansial yang berarti. Nah, jadi baru sadarrrr kalau pilihan hidupku selama ini ternyata beneran pilihan hidup yang macem “dana darurat” kalau “situasi bencana” kayak sekarang.

Pertama, w ngga nyetok asip sama sekali. Karena pernah ikut pelatihan laktasi yang bilang mau gimana juga tetep aja nutrisinya mendingan pas ng-asi langsung. Jadi yaudah sejak denger di pelatihan itu tekadku makin bulat buat ngga usah ngeribetin diri sama pompa dan botol. Lumayan mengurangi beban hidup. Hwekekek. Tapi pas denger temen-temen yang asinya pada basi sefreezer rasanya nyessss banget, apalagi mereka pada pake emote nangis gitu kan. Ih ikut sedihhhhhhhh. Jadi “ngeh” kalau keputusan selama ini lumayan menolong w banget sekarang. (Walaupun yhaa drama-dramanya lumayan juga karena berarti kan ga bisa lepas sama anak).

Kedua, w ngga punya bisnis. Tadinya punya, segala macem dijual. Tapi ya namanya kerja buat orang lain kan kudu profesional ya, kalau mau order kudu langsung jawab, kalau ada telp diangkat. Ngalamin banget pas ada telp penting anak nangis kelojotan. Amphunn… Terus semakin samudra membesar langsung berasa makin ngga fleksibel bisnisnya karena waktu tidur siangnya samudra berkurang. Yasudah, kusudahi dulu bisnisnya dan membiasakan diri dengan kondisi finansial satu pintu. Nah, pas lagi kayak giniiii kan berasa kalau ngga rugi apa-apa, toh ngga ada makanan jualan yang basi. Toh, ngga ada customer yang pertanyaannya ngga perlu dijawab cepet-cepet pas internet ikutan mati. Woh, ternyata ketenangan hati pas situasi seperti ini lumayan besar harganya.

Ketiga, anak-anak ngga ketergantungan nonton. Cobaaa ya mati listriknya pas dulu anak-anak nonton-addict. Bisa ramaaiii deh dunia persilatan. Ternyata nyabar-nyabarin diri (walaupun banyak ngga sabarnya) ketika menemani aktivitas anak minim gadget tuh ada manfaatnya juga. Lumayaan, pas situasi seperti ini beneran kayak ngga berefek apa-apa sama kehidupan kami bertiga.

Yaudah sih itu ajahhaha.. Cuma refleksi diri aja ternyata pilihan w selama ini, yang sering w ragukan kebaikannya, terbukti cukup menolong di kondisi darurat macem sekarang. Karena ketenangan batin itu muahal harganya. Mungkin juga karena dari dulu kalimat dari buku Children Just Like Me selalu menempel di otak.

We don’t have a TV – we don’t need one. We’ve got lots of things to do” – 8 yo Ruairidh

I think it’s important to know how to use your hands, and not rely too much on computers. If computers go wrong in the future, people won’t know what to do because they’ve forgotten how to work without them.” – 10 yo Kieran

Kalimat nak-nak kichil yang lumayan menapar yahhaha.

Yasudah sekian duluk edisi kebangun-tengah-malam-dan-susah-tidur-lagi seperti sekarang. Semoga harimu terselamatkan dari segala duka dan nestapa. Ciao~