1

Matahari 3 Tahun 8 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Huwaaaaa.. Begini deh kalau nulisnya di entar-entarin, udah mau akhir bulan baru deh ingett.. Terus jadi lupa kan kegiatan Matahari kemarin ngapain ajayahhaha.. Seingetnya aja yaaaa

1. Matahari berhenti ikut PAUD

Sebenernya ibu udah pengen nunda sekolah dulu sebelum daftar. Karena walaupun punya privilege kuota gratis di tempat ayah ngajar, yhaa tetep aja medannya cukup berat buat ibu. Dan bener aja baru dua minggu aku sudah menyerah. *mengibarkan bendera putih*. Bawa balita dengan jarak 18km sehari itu lumayan banget~, apalagi anaknya dua makkk.. Belum lagi kalau sakit gantian kan ibu ga bisa anter sekolah, alhasil jadi jarang masuk. Masalah lainnya adalah toilet training nak bungsu, perjalanan yang ngga safety kalau naik motor, kualitas udara, dll. *kulelahh bayanginnya*

Toh ternyata pas buwin memutuskan untuk ngga sekolah sekarang, malah bikin ayahnya lega. Hoohh yasudahlah klop yahhh. Walaupun kasian sih Mataharinya minta sekolah terus, jujur sedih sih ibu mah dengernya. Tapi kamu tuh akan sekolah dalam jangka waktu yang panjang sekali nak, ga usahlah pengen buru-buru dikurung. Ahaha

2. Kemudian terciptalah Bogor-Schooling

Berhubung ngga sekolah, ya mau ndak mau program homeschooling anak usia dini udah harus jalan (sebenernya dari lahir sih ya). Yaudah ibu bikin program Bogor Schooling yang Insya Allah akan didokumentasikan di bogorschooling.travel.blog. Kemarin pas bikin blog baru itu rada nyengir-nyengir sendiri juga sih. Karena cita-cita ibu dari duluu banget pengen jadi travel blogger, tapi entah kenapa belum nemu jalannya. Eh, malah baru bisa dilaksanakan pas lagi ribet-ribetnya hidup gini punya dua balita, ahhaha. Jadi ceritanya di waktu jam sekolah normal tuh kami jalan-jalan naik angkot dan berhenti di ruang publik gitu.

Terus gurunya siapa? Gurunya alam semesta :D. Beneran deh pas di jalan tuh sering menemukan kebaikan-kebaikan yang bikin terharu. Kayak orang yang menawarkan mau gendongin Matahari di angkot pas lagi penuh penumpang, pol-pp yang sigap banget bantuin nyebrang, petugas kebersihan yang tanpa lelah bersihin toilet umum, dll. Pas buwin bilang, “terima kasih”. Matahari pasti nanya, “Bu, orang itu baik ya?”. Baru deh buwin jelasin orang itu ngapain aja sampe kita perlu bilang terima kasih. My heart is full setelah jalanin program ini pokoknyaaa  :D.

3. Sibling Rivalry

Sebenernya yang bikin buwin “maju” untuk Bogor Schooling ini karena ada pelengkap hidup bernama Samudra Arya Mufasa. Jadi buwin ga perlu khawatir Matahari tidak akan menghadapi konflik-konflik sosial di sekolah, toh masalah sama adeknya pun porsinya udah buanyak banget. xD. Sekarang masalah barunya adalah sang adik beneran udah ngga mau nurut lagi kayak biasanya. Jadi Matahari tuh stress banget dan teriak-teriak mulu bawaannya. Pusing deh ibuk -__-. Ibu perlu baca buku tentang sibling love nih kalo ga salah judul bukunyaaa. Inget ayat “Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.” [Ar-Ra’d/13:11]. Jadi harus banyak belajar ya buk winda.

Yasudah segitu dulu yaa anak-anak udah gerak-gerak, spertinya akan bangun dari tidur siangnya. Ciao~

0

Diary Matahari – Tidak Mau Berbagi

Dear 3y6m journal (22 Juni 2019)

Hari ini pertama kalinya aku menaiki kendaraan yang bernama Becak. Aku naik becak bersama ibu dan adik. Setiap kami melewati polisi tidur, aku merasa tubuhku naik dan turun. Aku pun memeragakan gelombang naik dan turun dengan tanganku kepada ibu. Aku senang naik becak.

Aku naik becak sampai ke Alfamart. Di sana aku dibelikan lego, susu, dan wafer oleh ibu. Lalu aku juga menaiki mainan angsa besar di depan Alfamart. Setelah ibu memasukkan koin, aku memeluk leher angsa dengan kuat karena tubuhku menjadi maju dan mundur dibuatnya.

Lego EMCO edisi warung, dibeli ibu karena sedang diskon

Continue reading