0

Matahari 3 Tahun 7 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Selamatt tahaliii, Usianya 3 tahun 7 bulan :). Sama seperti kemarin, untuk kegiatan Matahari di satu bulan lalu ibu rangkum dalam bentuk poin lagi yaaa. Tapi ibu jadi berfikir, seharusnya judulnya 3 tahun 6 bulan dong yaa karena aktivitas yg ibu tulis kan pas umur Matahari segituuuu. Yasudahlah yahh..

1. Matahari mulai sekolaaahhh

Hari pertama bisa anteng karena ayahnya masih keliatan sepanjang waktu sekolah. Hari kedua rada gelisah karena ayahnya ngajar di kelas sebelah, jadi ibu kadang bolak-balik antara ruang ortu dan kelas. Hari ketiga nangis jerit-jeriit kuenceng, mulai deh drama-drama perebutan mainan sama temen. Selamat menjalani kehidupan baru nakkkk…

2. Aktivitas pengganti screen time – jalan kaki dan naik angkot

Alhamdulillah yaa jadi jalan-jalan terus selama Matahari mogok nonton. Ibu senang anak senang. Eh, tapi gara-gara kita jalan kaki juawuh banget pas hari pertama dan kedua ngebolang. Jadi aja sekarang baru aja jalan 2-3 langkah udah bilang, “Aku capek” ~_~. Tau diaa ibunya kalau ngajak jalan kaki ngga kira-kira. Ibu sih pengennya ngga ngendorin aktivitas jalan jauh ya, karena nenek moyang aja dulu jalan kaki 40km sehari, nakkk. Manfaat jalan kaki buat tubuh dan alam juga banyak banget, sayang sekali kalau ngga dilakukan. Jadi yang perlu ibu kencengin adalah story telling tentang jalan kaki ya, biar semangat lagi jalannya.

3. Mulai lagi aktivitas DIY

Kebetulan berapa waktu lalu kita ikutan aktivitas #bebikinanditamanbogor. Jadi aktivitasnya kita bikin kerajinan tangan dengan tema yang sudah ditentukan. Selama ini ibu mualesh banget nemenin Matahari melipat-menggunting-menempel kertas gitu. Soalnya balatak plus bahaya perebutan gunting sama adik :s. Tapi pas pulang dari acara bebikinan itu Matahari ngegunting sama mainan pembolong kertas terus. Duh, jadi merasa bersalah ibu, nakkkkk. Nanti kita main lagi yaaa…

4. Perkembangan motorik kasar yang lumayan.

Gara-gara pernah liat kak bentang latihan wushu, plus ikutan latihan bareng komunitas balance bike, jadii aja sekarang sukanya mengulang gerakan yang dia liat di sana. Apalagi ngeliat adik yang udah lancar buanget koprolnya, jadi pengen ikutan juga. Tapi kadang gerakan koprolnya bahaya sihh, karena masih lupa harus nunduk. Semoga nanti semakin lancar yaa..

5. Matahari perlu punya tempat sendiri.

Ini mah catetan pribadi ibu sebenernya hahha. Gara-gara sekolah jadi dia mulai peduli menyimpan barang kembali ke tempatnya. Tadi Matahari habis masukin robot ke dalam box, terus niatnya mau masukin ke rak mainan. Lalu dia bingung dongg rak mainannya penuh sama buku sekeluarga, haha. Dia tanya, “Bu, ini tempat mainan aku kan?” Ibu jawab iya, tapi karena tidak ada tempat buku jadi ibu simpan di situ. Terus dia inisiatif simpan mainannya di lemari kain nini. Huhuuuu… Semoga dapet solusinya deh nanti ya.

Yaudah deh segitu dulu aja yaaaaaa. Anak-anak kembali batuk pilek ni setelah ngerasain yg namanya sekolah. Semoga hari Selasa udah bener-bener sembuh yaaa biar bisa sekolah lagi. Ciao~

0

Samudra 1 Tahun 9 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Maaf Samudraaaa.. Ibu terlambat beberapa hari dalam penulisan jurnalnya, hehhe. Biasa deh kalau inget tapi ngga langsung dikerjain jadinya ditunda teyuss..

Gara-gara kakak Matahari lagi mogok nonton, Samudra mau gak mau gak nonton juga. Pernah suatu hari dia duduk sendiri di kursi tempat biasa nonton, sambil nunjuk-nunjuk komputer tanda minta dinyalain. Ga ibu turutin jadi langsung nuangis lah tendang-tendang. Tapi kejadian itu sudah lama sih, sekarang sudah biasa ngga ada jadwal nonton lagi :). Memang belom boleh nonton tau kamu mah naaakkkk..

Alhamdulillah Samudra ikutan program eksplorasi Bogor dengan ngangkot dan jalan kaki bareng kakak Matahari dan ibu :B. Ibu yang jalan sih kebanyakan, kamu mah masih digendong. Soalnya kadang rutenya terlalu berbahaya buat nak bayi kalau jalan sendiri.

Entahlah program jalan-jalan ini berdampak positif apa ngga buat Samudra. Ya, semoga aja bermanfaat yaa walaupun kakinya jadi jarang dipakai. (Mungkin ibu perlu mencari tempat yang lebih aman untuk bayik).

Ohiyaaaaaa.. Ibu baru inget dampak positifnya ternyata pilek dan batuknya kakak dan adik beneran hilang. Alhamdulillah Ya Allah. Hari-hari pertama perjalanan memang masih disertai sedikit meler. Namun setelah beberapa hari jalan kaki dan berjemur di bawah teriknya sinar matahari (1-2 jam), penyakit yang membandel berbulan-bulan itu langsung blassss hilang. Terima kasih sinar matahari yang baik!! Ayah pun sekarang jadi terbebas dari sumber prasangka ibu, hahhahag.

Hal yang bikin shock ibu adalah Samudra tiba-tiba udah bisa salto sendiri. Ampun naakkkk aktif pisan kamu teh. Yang bikin ngeshelin adalah blio itu mau nangis-marah-becanda-ketawa pelampiasannya pake mukul. Bener-bener anak kinestetik yg perlu dapat arahan yang lebih baik. Bahaya benerrr soalnya -__-. Semoga kamu dapet rezeki ilmunya ya nak supaya dapat melampiaskan energi dengan tepat (ayah ibu kudu sering-sering berbuatbaik berarti yaa).

Samudra lagi manuut banget sama kakaknya, soalnya kakak kalau ngasitau gualak bener. Bahkan sama orang dewasa ngga didengerin, diminta sesuatu geleng-geleng terus. Tapi kalau kakaknya udah nyuruh langsung deh manut cepet-cepet. Tapi yg namanya menjalankan perintah karena takut itu kayaknya bakal jadi bumerang sih. Semoga kedepannya kami dapat menjalankan komunikasi dengan lebih baik yaaaa.. Aamiin.

Perkembangan bahasa Samudra udah lumayan, mungkin karena sering ikut dengerin pas kakak dibacain buku dan sering jalan-jalan. Cerita di otaknya jadi banyak dan mulai tertarik deh buat ngomong :)). Walaupun bicaranya masih sepotong-sepotong aja, misal bilang terimakasih jadi “asshh”, ahhaha. Lagi suka banget manggil-manggil ayaaaaah/buuuuuu/adiiiikkk untuk sekadar iseng aja, gemeshhh.

Hal yang bikin pusing lagi adalah ketika bagian read aloud buku. Kakak dan adik selalu menyodorkan buku yg berbeda. Tentu saat ini adik selalu mengalah karena masih kurang ngototnya -___-. Maaf ya nak, nanti ibu harus lebih sadar ya supaya adik ngga usah ngalah terus.

Semoga kedepannya akan selalu ada perbaikan, aamiin. Oyasumi kiddo.

2

Matahari 3 Tahun 6 Bulan

“Matahari kalau sudah besar ingin jadi apa?” tanya ibu. “Jadi banteng,” katanya dengan yakin.

Buku (perpus) kesayangan Matahari yang ada bantengnya. Sampai ingat seluruh kalimatnya.

Matahari memang selalu suka dengan tampilan fisik yang tinggi dan besar. Hmmm.. Ibu masih mencari cara, bagaimana ya meyakinkannya bahwa tidak tinggi dan besar itu tak mengapa? Hehheu. Sepertinya ibu perlu mengenalkan cerita David dan Goliath suatu saat nanti…

Rasanya bulan ini banyak sekali hal yang terjadi. Mari kita ceritakan satu-satu yaa…

1. Matahari mulai trial sekolah

Matahari mulai bersekolah bersama teman-teman sebayanya. Sepertinya beliau memang cukup siap, mengingat sebelumnya ia sudah beberapa kali ikut ke kantor ayah tanpa ditemani ibu. Namun ketika hari pertama kemarin ibu mengantarnya, ia sangat sedih ketika ibu pulang duluan. Sedangkan ia sendiri masih harus menunggu sampai ayah selesai bekerja di usai waktu sekolah. Hmmm.. Solusinya bagaimana ya? Kan tidak mungkin juga naik motor ber-4 dengan jarak sejauh itu.

2. Matahari stop menonton

Tiba-tiba saja aktivitas rutin menonton hilang dari daftar harian Matahari. Berawal dari ibu yang tidak sengaja memberinya tontonan yang membuatnya trauma. Yaitu film singkat tentang pemadam kebakaran yang menolong orang terjatuh. Ia menangis sambil berteriak histeris :(. Maaf ya Matahari. Tapi ibu sedikit khawatir dan kurang percaya diri jadinya. Secara otomatis sumber suara yang ia dapatkan hanya dari sekitarnya saja. Terutama orangtuanya atau lebih sering dari ibunya dong??? Wah, semakin harus memperhatikan kata-kata ya :’D

3. Matahari belajar adaptasi dengan berpindah tempat tinggal

Bulan ini kami berpindah tempat tinggal karena uwak egi libur lebaran selama sebulan. Otomatis kami kembali menempati rumah ayah yang sudah lama kosong. Masa adaptasi Matahari ternyata luar biasa. Pernah beberapa hari ia murung dan menangis pilu karena ingin pulang ke rumah nini. Imbasnya ia menjadi susah makan sampai kurus. Huhuu.. Tapi belajar ya nakkkk… Kan katanya ingin sekali melihat tempat yang ada saljunya. Ya mulai sekarang adaptasilah berpindah-pindah tempat seperti ini, haha. Hari lebaran kemarin pun kami pergi piknik ke tempat yang perjalanannya cukup terjal ditambah maceettttttt sekali. Alhasil ia sampai muntah beberapa kali. Semoga lama-lama terbiasa ya, tahalii..

4. Matahari menjadi pak polisinya adik

Setiap adik melakukan “hal yang kurang tepat”, matahari pasti siap untuk melarangnya. Dann sayangnya cara yang digunakannya adalah dengan memaksa dan galak sekali. Ketauan deh ya didikannya gimana -____-. Maaf ya Matahari. Ibu akan belajar berbicara dengan komunikasi efektif yaaa.

5. Matahari mulai dibacakan buku cerpen dengan sedikit gambar

Berawal ketika ibu membaca buku The Read-Aloud Handbook karya Jim Trelease. Dimana di situ terdapat cerita ada guru yang senang sekali membacakan novel kepada muridnya yang berusia 3-4 tahun. Wah, selama ini Matahari terus saja dibacakan buku bergambar dengan minim tulisan. Konon hal ini seolah mengerdilkan kemampuan bahasanya. Pada umumnya kosakata anak usia 3 tahun sudah mencapai ribuan, namun kok masih dibacakan buku dengan 100-200 kata saja? Yasudah ibu meminta ayah membawakan buku cerpen enid blyton sebagai permulaan. Ternyata ia sudah dapat menyimak dengan baik dan mengerti alur ceritanya! Whaaa.. Ibu jadi tidak sabar ingin membacakan buku Charlie and The Chocolate Factory xD.

6. Akhirnya Matahari memiliki balance bike sendiri

Setelah mengikhlaskan diri melepas sepeda pinjaman dari komunitas, akhirnya beberapa bulan kemudian Matahari bisa dibelikan sepeda sendiri. Alhamdulillah ya nakkk.. Apalagi memang baru sekarang sepeda yang berwarna orange dijual, pas sekali dengam warna kesukaan Matahari. Setelah sepeda dirakit, ia dapat langsung memainkannya dengan lancar karena sudah pernah mencoba sebelumnya. Semoga mainan ini bisa bermanfaat yaa.. Aamiin.

Yapp.. begitulah cerita Matahari selama menjalani usia 3 tahun 5 bulan. Bulan depan Insyaalah kisahnya akan mencakup tentang kegiatan sekolah :D. Wah, anak ibu sudah besar ya. Selamat bertumbuh, Matahari..

0

Baca Buku The Danish Way Of Parenting #1

Sudah dari beberapa waktu yang lalu menamatkan buku ini. Rasanya ingin segera beralih membaca buku lain. Tapi kok ya berasa hutang kalau bukunya belum diulas, hwehhee. Jadi ingat istilah “Ikatlah ilmu dengan tulisan”, sepertinya saya masih menjujung tinggi kalimat tersebut. Yap, baiklahhh.. Markibas, mari kita bahasss~ (kemudian pembaca bilang, “ih apa sihh”)

Awal membaca buku ini, saya berpikir bahwa The Danish Way Of Parenting sama seperti teori populer lainnya. Namun semakin lanjut saya membaca rasanya langsung, “Waaahh, gila semua orang harus bacaa…”

Pada buku The Danish Way Of Parenting, dijelaskan secara rinci tentang apa yang menjadi kebiasaan mereka selama ini. Sehingga lebih dari 40 tahun berturut-turut, orang Denmark menempati peringkat pertama dalam kategori orang terbahagia di dunia. Waw….. Indonesia peringkat berapa, ya?

Orang-orang Denmark menerapkan pola pengasuhan dengan dasar kasih sayang yang positif. Mereka menjunjung tinggi demokrasi, sehingga mendisiplinkan anak dengan cara memukul atau membentak tidak ada di dalam kamus mereka.

Teori pengasuhan ala Denmark disebut dengan PARENT (Play, Auntentisitas, Reframing, Empati, No Ultimatum, Togetherness). Namun sebelum melangkah kepada 5 hal tersebut, kita diajak untuk lebih mengenali diri sendiri. Contohnya kita diajak untuk melihat pembawaan alami kita, seperti apa ketika kita sedang lelah. Apa yang kita tidak sukai dan sukai dari cara kita mengasuh anak? Dengan mengetahui dan menjawab hal-hal tersebut, kita bisa memutuskan menjadi orang tua yang lebih baik.

Di sini diingatkan bahwa cinta adalah kata kerja. Ya, memerlukan usaha dan kerja jika kita ingin menerapkan pola pengasuhan yang positif. Bahkan di buku ini pun kita “dinasehati” agar mengalokasikan waktu tidur yang cukup dan kebiasaan menyehatkan lainnya. Tentunya agar kita bisa menerapkan pola pengasuhan yang maksimal.

Ketika membaca kalimat “cinta adalah kata kerja”, saya langsung merasa diingatkan kembali bahwa pengasuhan anak betul-betul perkara yang serius. Perlu ilmu, kesiapan, dan kerja sungguh-sungguh untuk melakoni peran sebagai orang tua. Jangan lupa diperlukan KESADARAN DIRI ketika sedang mengasuh.

*rasanya langsung pengen minta pijet*

Ada quote yang ditekankan pada bagian pembuka ini,

Happy kids grow up to be happy adults who raise happy kids, and so on.

Be happy yayaya buwin dan ayah herry~~

Jika hal yang dipelajari dari buku langsung dibahas semua, tulisan ini akan menjadi terlalu panjang tralala. Maka akan buwin bagi menjadi beberapa blogpost. Selanjutnya Insya Allah akan membahas bagian PARENT yang pertama, yaitu P for Play.

Ciao~

0

Samudra 1 Tahun 7 Bulan

Clamaatt camuda hari ini udah cetaun jubulaann..

Kebiasaan barunya lagi suka cari posisi enak buat bobok, jadinya rusuh banget boboknya guling sana guling sini -___-. Suka tau-tau ada di pojokan kasur dengan posisi hamster lagi sembunyi. Kadang pake posisi kepala di kasur badan di bawah. Seterah samudra ajadehhh.

kelambu nyamuk jadi tak berguna

Paling gawat kalau kakak tidur duluan. Pasti banget ni adik kecil pengen ngegangguin. Mainan disimpen di tangan kakaknya lah, ngajak ngobrol kakaknya lah, atau apapun deh yg penting berisikkk, ngesheliinn dasar :))

Cerita lainnya, camuda lagi ga boleh lepas pengawasan banget (inimah dari dulu kale). Kenapa? Karena anak inih suka tau-tau “hinggap” di teralis jendela, di atas mesin jahit, atas meja, atau di tangga paling atas. Pokonya yang bahaya banget kalo ga diawasin, ishhh.. Mana dia yang dorong-dorong kursi sendiri dan kursinya disimpen di tempat dimana dia pengen manjat. Bebashh~~

Perkembangan bahasa masih minim, masih PRrrrrr buanget.. Tapi blio sudah hapal sign language lagu twinkle-twinkle little star. Sering juga nunjukin buku supaya dibacain. Namun untuk komunikasi masih lebih milih geleng2 atau angguk kepala aja daripada harus ngeluarin suara.

Terkaget dan terdahsyat apa coba? Ni anak maniak nonton. Dohhhhh…. Minta dicepret banget orang tuanya, udah tau anak usia belom 2 tahun ga boleh dikasih nonton. Tapi ya realistis ajah orang kerjaan ibunya di rumah buanyak. Padahal ibu ga punya henpon loh, jadi ga ada distraksi hempon, tapi ya memang banyak ajah kerjaannya.

Satu yang bikin ibuk sadar juga ternyata memang harus nyediain waktu khusus sih. Kayak guru TK, mana ada dah guru TK yang ngajar sambil nyuci baju, de el el. Gak ada. Harus fokusss dengan program yang udah disusun sebelumnya.

Jadi pilihannya perlu ada hal yang ibu korbankan. Kurangin waktu nyuci dan bebersih, ga usah masak, atau nitip anak ke gadget?

Tapi ide untuk ga masak dan ga bebersih adalah hal yang fatal banget, dimana di rumah ini berarti akan dihuni 5 orang yang tidak melakukan hal-hal tersebut :))). Tetotttt.. Kacau dunia persilatan.

Okeh, memang pernyataan terakhir hanyalah curhat belaka. Intinya akyu butuh solusiii.

0

Matahari 3 Tahun 4 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Syelamat 3 tahun 4 bulan Tahaliiii.. Lahirnya sih jam satu siang ya, tapi ibu nulisnya jam 1 pagi x)).

Punya adik itu hal yang menantang banget yaa buat Matahari. Apalagi adiknya belom ngomong dan doyan adu fisik -__-, sabar-sabar aja sama Mamudla ya tahalii..

matahari yang sedang “kabur”. buka pagar dan pergi sendiri dengan mobilnya, karena ibu sedang malas diajak keluar

Menurut ibu pas Matahari usia 3 tahun sekarang itu bener-bener paling menguras energi, hahhaha.

Memang ngga enak banget pastinya ya. Pas lagi asik-asik main, eh ada bocah kecil yang dateng-dateng ngancurin lego atau tumpukan yang udah Matahari bangun tinggi. Mau marahh pastinya..

Apalagi ibu belum dapet formula yang pas buat ngelerai kalian berdua, ibu rasa Matahari sering merasa orang dewasa itu tidak adil.. Iya ngga?

Untung ayah kemarin pinjam buku It’s okay not to share dari sekolah. Lumayan, dari situ ibu jadi tau kalau Matahari ngga harus dipaksa untuk berbagi atau untuk sayang adiknya. Ada masa di mana Matahari boleh ngga suka sama adik, asal tidak menyakiti secara verbal atau fisik.

Eh, mungkin hal ini berlaku untuk orang dewasa ke anaknya juga, ya? Jujur lah walaupun sayang banget sama anak, pasti ada masa tidakannya sangat sulit untuk dimaklumi.

Jadi ingat kejadian semalam.. Gara-gara sering menonton lagu Yes Papa, Matahari jadi sering ngadat ingin makan gula banyak langsung dari wadahnya. (Bzzzzzzz… salah satu efek nonton yang jelek banget). Pertama ia mengambil wadah gula pasir sendiri dan asyik memakannya bersama adik. Setelah itu ibu katakan, “jangan banyak-banyak”. Ibu pun mengambil wadah tersebut dan menyimpannya diatas kulkas.

Matahari marah luar biasa. Warbiyasak banget lebih tepatnya -___-. Ibu pun mengambil “waktu tenang” untuk ke kamar mandi sebentar, mencari ide apa yang harus ibu lakukan selanjutnya.

Di sini ibu rasa ibu tidak memarahi dengan bentak-bentak dan tidak “bermain” fisik (belum pernah dan jangan sampai). Tapi tindakan ibu jelas sangat melukai Matahari.

Sebenarnya Matahari tetap bisa mendengar ketika sedang marah-marah. Toh kami lebih sering menyelesaikan permasalahan dengan berkomunikasi (walaupun di saat tegang), dibandingkan dengan tetap membiarkannya menangis tak tentu arah. Ibu ingat di salah satu buku memang anak itu perlu dibantu untuk keluar dari emosinya sendiri, tapi ibu lupa tepatnya bagaimana teorinya, huehhe.

Ketika anak usia 3 tahun itu beneran harus baca banget deh orang tuanya :s. Soalnya kalau ngga baca, ujung-ujungnya pasti keluar jurus “natural”. Alias jurus “menghadapi masalah” ala leluhur yang bahkan kita pun dulu gak suka banget digituin. Hmmmfff…

Banyak-banyak belajar dan berdoa ya, bukwin!

Matahari pun mulai menabung untuk beli mainan sendiri di celengan dari botol minum transparan. Kata ayah celengannya sudah bisa dibuka, tapi ibu masih ragu bagaimana cara menyampaikan bahwa dalam harta kita harus ada bagian untuk charity. Sudah bisa mengerti belum, ya?

Tadinya ada satu hal lagi yang ingin ibu ceritakan, tapi kok ya lupa sih -_____-

Btw karena temanya marah, jadi inget sekarang lagi hot-hotnya pilpres. Begitu banyak orang yang ngegas dan susah keluar dari emosi negatifnya sendiri. Ibu sendiri ga betah banget loh, muakkk sekali rasanya sama WA grup -____-.

Jadi inget kata bu egi, kalau di negara kita memang banyak orang dewasa namun masih “baby soul”. Yah, jadi sabar ajalah ya menghadapi baby :s. (padahal akupun juga sama)

Semoga hari-hari di negara Indonesia terselamatkan dari segala duka dan nestapa. Aamiin.

2

Samudra 1 Tahun 6 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim. Bismillahirohmanirohim

Akhir-akhir ini ayah dan ibu tantangannya sungguh beraattt. Entah kenapa kakak Matahari tidurnya sedang kebangun-bangun terus ditambah berteriak seperti di film insidious. Jadi waktu tidur ayah dan ibu berkurang cukup buanyak.

mereka memang suka rebahan semau-maunya

Tulisan bulanan Samudra jadi terlambat satu hari, ini pun ibu menulis tengah malam dalam keadaan mengantukk sekali. Oya, Samudra sekarang berusia 1,5 tahun. Syelamatt!

Kosa kata Samudra lumayan bertambah walau masih kurang jelas. Ia sudah bisa menolak dengan mengatakan “ngga” ketika ayah menyuruhnya tidur. Ahhaha.

Paling kocak melihat ekspresinya ketika tidak mau disuapi makanan. Ia akan memonyongkan mulutnya semaksimal mungkin sambil memalingkan wajahnya x’D.

Ketika merasa haus, Samudra akan mencari gelas dan mengisi air sendiri di galon. Lucu sekali melihat tingkahnya. Ia pun sudah semakin lihai minum air sendiri tanpa ada tumpahan di baju.

Ia ikut gemas ketika melihat kakaknya menangis. Ketika sang kakak mulai menjerit-jerit, Samudra akan mendekatinya dan mengatakan “sssttttttt”. Persis seperti apa yang kakaknya lakukan dulu. Hal ini kakak pelajari dari lagu wheel on the bus ketika bagian sang ibu menenangkan anaknya xD.

Kemajuan perkembangan sosial Samudra lumayan berkembang dibanding bulan lalu. Sekarang kalau disapa orang baru, ia akan tersenyum sambil pamer gigi. Alhamdulillah, sebelumnya kan masih takut banget ya, nak…

Samudra kini lebih tahu batasan daripada sebelumnya. Ia tidak akan langsung mengambil barang yang sedang dimainkan kakak, karena kini ia tahu “akibatnya”. Hahhahaha..

Masih setahun kehidupannya sudah keras ya, nak! Adaptasi sebelum menjalani kehidupan lebih liar di luar sana x)). Karena Samudra mau tidak mau akan ikut menemani ketika kakak bersekolah nanti. Jadi bisa dibilang ia mencicipi kehidupan sekolah di usia yg lebih muda.

Keinginan Samudra untuk ini itu masih sangat kuat, sampai ibu lolahh sekali rasanya ketika menggendongnya dan ia memaksa ingin memegang pisau.

Samudra dan Matahari sedang suka permainan “takut-takut”. Alias mereka akan mendekati ayah/ibu/nini, kemudian kami akan berekspresi seram. Setelah itu sang double trouble akan berlari-lari kabur. Mereka akan mengulangi permainan itu tanpa peduli kami sudah bosan atau belum -_-. Samudra akan berkata, “aaaagih…aaaagih….” ketika ibu tak kunjung menakut-nakuti.

Laporan 1,5 tahun kali ini ibu tutup dengan cerita benjol besarnya Samudra :)). Siang tadi Samudra main lari-lari sampai kecapean, “apesnya” ia lemas dan memilih menjatuhkan diri tepat di bagian ujung kursi. Alhasil bagian keningnya langsung berdarah dan benjolnya besaaar sekali. Namun setelah ibu kompres dengan air-kelapa-ayah-yang-baru-ibu-simpan-di-freezer (haha), benjolannya menjadi agak mengecil. Puasss sekali ia menangis sampai akhirnya tidur sendiri. Hhhhh… Dasar Mamudlaaaa…

Semoga ibu masih cukup umur untuk terus menuliskan perkembangan Samudra. Sampai akhirnya ia yang meminta ibu agar tidak menyebarkan aibnya lagi, hahahahhh!

Oyasumi, children (si ibuk campur2bahasa). Udahan dulu ibu nulisnya, gatel banget nulis sambil diserbu nyamuk -__- Ciao!