0

Samudra 1 Tahun 10 Bulan

Audzubillahiminasyaionirojim Bismillahirohmanirohim

Celamatt camudaaaa.. Dua bulan lagi berhentii yaaa minum ASInyaa. Bisa ngga yah? Haha. Dikit-dikit minta mimi terus soalnya. Teriak kenceng-kenceng lagi -,-..

Kegiatan Samudra akhir-akhir ini ikutan kegiatan Bogor-Schooling sama kakak dan ibukk. Alias kita jalan-jalan keliling kota Bogor dengan sesuka hati. Alhamdulillah seru yaa (kata ibu mah seru, haha). Tapi Samudra sih mau di mana pun tetep taat sama waktu boboknya sendiri. Jam 12 teng udah bobok walaupun ibu lagi bawa jalan kaki atau lagi di dalem angkot.

Oya, walaupun “jalan-jalan boy” banget, tetep aja kosa kata Samudra tuh seakan ngga nambah-nambah. Beneran masih yang baby talk yang bilang “assh.. uh.. ih..” ajaa. Paling fasih dan jelas tuh bilang, “iya” karena dia nurut kalau disuruh kakaknya, haha. Ibu akui memang ibu jarang banget ajak ngobrol sih. Rasanya ibu tiap sama Samudra tuh ngga mindful, alias pastii aja sambil nyambi kerjaan atau pikiran lain walaupun kita lagi berdua aja. Semoga ibu ingat untuk ngobrol-ngobrol-ngobrol sama kamu ya nakkk..

Samudra tuh suka banget adu fisik, Ya Allah. Sekarang lagi ga suka mukul, tapi sukanya jenggut rambut. Makin ibu kesakitan, makin ketawa lah dia sambil terus jenggut. Terus gara-gara ga sengaja liat ayahnya nonton video boxing, dia langsung ikutan tinju-tinju juga. Pas kesel sama kakaknya, langsung dia tinju-tinju dengan tangan kecil namun kuwatnya -___-. Harus kami arahkan kamu kemanaa ya “kelebihan” ini?

Ada satu hal yang tadinya mau ibu tulis karena kejadiannya lucu. Tapi kok lupa yaaa.. Gemesh. Paling ngga boleh nunda-nunda sih emang -,-.

Waah sudah jam 6 pagiii, waktunya merencankan kegiatan hari ini, hahaa. Ciao~

 

0

Ketika Risiko Ketergantungan Menjadi Rendah

Audzubillahiminasyaitonirojom Bismillahirohmanirohim

Mongomong tulisan ini tidak bermaksud menyinggung gaya hidup orang lain yang pastinya akan berbeda yah. Tulisan ini hanya refleksi dan jawaban saya akan pertanyaan diri sendiri. Huehee.

Jadi ceritanya 2 hari ini Jabodetabek mati listrik. Wuhaaaa.. Seru sekali yaaa, orang-orang yang gaya hidupnya bener-bener kota banget dikasih ujian kayak gini. Yang sabar yah.. puk.. puk.. (termasuk w juga).

Terus kota Jakarta yang tadinya sempet dapet “juara” 2 dan 3 untuk kota terpolusi di dunia, langsung dong terjun bebas jadi ke-21 gara-gara fenomena listrik padam ini. Waw. Walaupun para petinggi bilangnya “bisa jadi karena listrik padam” dan belum yakin-yakin amat karena belum ada data, tapi kan yhaa kalau mau baca alam pasti keliatan sih gara-gara si listrik inii alamnya jadi membaik. Emang betulll ini satu-satunya solusi tercepat. Makasih Ya Allah udah dibantuin, Allah itu maha baiiikkk dan sayaaaaangg banget sama kita ya :'(((( (tetiba mellow).

Tapi berasa banget efeknya gara-gara mati listrik kemarin, besoknya w langsung matiin lampu seisi rumah pas lagi main sama anak-anak di halaman depan. Kayaknya diingetin gitu kemarin udah lumayan bantu alam sedikit, ya diterusin lagi aja besoknya. Ya gakkk.. *ngomong sendiri*

Tapi dua hari ini w jalani ya biasa-biasa aja, tanpa ngerasa ada kerugian finansial yang berarti. Nah, jadi baru sadarrrr kalau pilihan hidupku selama ini ternyata beneran pilihan hidup yang macem “dana darurat” kalau “situasi bencana” kayak sekarang.

Pertama, w ngga nyetok asip sama sekali. Karena pernah ikut pelatihan laktasi yang bilang mau gimana juga tetep aja nutrisinya mendingan pas ng-asi langsung. Jadi yaudah sejak denger di pelatihan itu tekadku makin bulat buat ngga usah ngeribetin diri sama pompa dan botol. Lumayan mengurangi beban hidup. Hwekekek. Tapi pas denger temen-temen yang asinya pada basi sefreezer rasanya nyessss banget, apalagi mereka pada pake emote nangis gitu kan. Ih ikut sedihhhhhhhh. Jadi “ngeh” kalau keputusan selama ini lumayan menolong w banget sekarang. (Walaupun yhaa drama-dramanya lumayan juga karena berarti kan ga bisa lepas sama anak).

Kedua, w ngga punya bisnis. Tadinya punya, segala macem dijual. Tapi ya namanya kerja buat orang lain kan kudu profesional ya, kalau mau order kudu langsung jawab, kalau ada telp diangkat. Ngalamin banget pas ada telp penting anak nangis kelojotan. Amphunn… Terus semakin samudra membesar langsung berasa makin ngga fleksibel bisnisnya karena waktu tidur siangnya samudra berkurang. Yasudah, kusudahi dulu bisnisnya dan membiasakan diri dengan kondisi finansial satu pintu. Nah, pas lagi kayak giniiii kan berasa kalau ngga rugi apa-apa, toh ngga ada makanan jualan yang basi. Toh, ngga ada customer yang pertanyaannya ngga perlu dijawab cepet-cepet pas internet ikutan mati. Woh, ternyata ketenangan hati pas situasi seperti ini lumayan besar harganya.

Ketiga, anak-anak ngga ketergantungan nonton. Cobaaa ya mati listriknya pas dulu anak-anak nonton-addict. Bisa ramaaiii deh dunia persilatan. Ternyata nyabar-nyabarin diri (walaupun banyak ngga sabarnya) ketika menemani aktivitas anak minim gadget tuh ada manfaatnya juga. Lumayaan, pas situasi seperti ini beneran kayak ngga berefek apa-apa sama kehidupan kami bertiga.

Yaudah sih itu ajahhaha.. Cuma refleksi diri aja ternyata pilihan w selama ini, yang sering w ragukan kebaikannya, terbukti cukup menolong di kondisi darurat macem sekarang. Karena ketenangan batin itu muahal harganya. Mungkin juga karena dari dulu kalimat dari buku Children Just Like Me selalu menempel di otak.

We don’t have a TV – we don’t need one. We’ve got lots of things to do” – 8 yo Ruairidh

I think it’s important to know how to use your hands, and not rely too much on computers. If computers go wrong in the future, people won’t know what to do because they’ve forgotten how to work without them.” – 10 yo Kieran

Kalimat nak-nak kichil yang lumayan menapar yahhaha.

Yasudah sekian duluk edisi kebangun-tengah-malam-dan-susah-tidur-lagi seperti sekarang. Semoga harimu terselamatkan dari segala duka dan nestapa. Ciao~

0

Matahari 3 Tahun 7 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Selamatt tahaliii, Usianya 3 tahun 7 bulan :). Sama seperti kemarin, untuk kegiatan Matahari di satu bulan lalu ibu rangkum dalam bentuk poin lagi yaaa. Tapi ibu jadi berfikir, seharusnya judulnya 3 tahun 6 bulan dong yaa karena aktivitas yg ibu tulis kan pas umur Matahari segituuuu. Yasudahlah yahh..

1. Matahari mulai sekolaaahhh

Hari pertama bisa anteng karena ayahnya masih keliatan sepanjang waktu sekolah. Hari kedua rada gelisah karena ayahnya ngajar di kelas sebelah, jadi ibu kadang bolak-balik antara ruang ortu dan kelas. Hari ketiga nangis jerit-jeriit kuenceng, mulai deh drama-drama perebutan mainan sama temen. Selamat menjalani kehidupan baru nakkkk…

2. Aktivitas pengganti screen time – jalan kaki dan naik angkot

Alhamdulillah yaa jadi jalan-jalan terus selama Matahari mogok nonton. Ibu senang anak senang. Eh, tapi gara-gara kita jalan kaki juawuh banget pas hari pertama dan kedua ngebolang. Jadi aja sekarang baru aja jalan 2-3 langkah udah bilang, “Aku capek” ~_~. Tau diaa ibunya kalau ngajak jalan kaki ngga kira-kira. Ibu sih pengennya ngga ngendorin aktivitas jalan jauh ya, karena nenek moyang aja dulu jalan kaki 40km sehari, nakkk. Manfaat jalan kaki buat tubuh dan alam juga banyak banget, sayang sekali kalau ngga dilakukan. Jadi yang perlu ibu kencengin adalah story telling tentang jalan kaki ya, biar semangat lagi jalannya.

3. Mulai lagi aktivitas DIY

Kebetulan berapa waktu lalu kita ikutan aktivitas #bebikinanditamanbogor. Jadi aktivitasnya kita bikin kerajinan tangan dengan tema yang sudah ditentukan. Selama ini ibu mualesh banget nemenin Matahari melipat-menggunting-menempel kertas gitu. Soalnya balatak plus bahaya perebutan gunting sama adik :s. Tapi pas pulang dari acara bebikinan itu Matahari ngegunting sama mainan pembolong kertas terus. Duh, jadi merasa bersalah ibu, nakkkkk. Nanti kita main lagi yaaa…

4. Perkembangan motorik kasar yang lumayan.

Gara-gara pernah liat kak bentang latihan wushu, plus ikutan latihan bareng komunitas balance bike, jadii aja sekarang sukanya mengulang gerakan yang dia liat di sana. Apalagi ngeliat adik yang udah lancar buanget koprolnya, jadi pengen ikutan juga. Tapi kadang gerakan koprolnya bahaya sihh, karena masih lupa harus nunduk. Semoga nanti semakin lancar yaa..

5. Matahari perlu punya tempat sendiri.

Ini mah catetan pribadi ibu sebenernya hahha. Gara-gara sekolah jadi dia mulai peduli menyimpan barang kembali ke tempatnya. Tadi Matahari habis masukin robot ke dalam box, terus niatnya mau masukin ke rak mainan. Lalu dia bingung dongg rak mainannya penuh sama buku sekeluarga, haha. Dia tanya, “Bu, ini tempat mainan aku kan?” Ibu jawab iya, tapi karena tidak ada tempat buku jadi ibu simpan di situ. Terus dia inisiatif simpan mainannya di lemari kain nini. Huhuuuu… Semoga dapet solusinya deh nanti ya.

Yaudah deh segitu dulu aja yaaaaaa. Anak-anak kembali batuk pilek ni setelah ngerasain yg namanya sekolah. Semoga hari Selasa udah bener-bener sembuh yaaa biar bisa sekolah lagi. Ciao~

0

Samudra 1 Tahun 9 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Maaf Samudraaaa.. Ibu terlambat beberapa hari dalam penulisan jurnalnya, hehhe. Biasa deh kalau inget tapi ngga langsung dikerjain jadinya ditunda teyuss..

Gara-gara kakak Matahari lagi mogok nonton, Samudra mau gak mau gak nonton juga. Pernah suatu hari dia duduk sendiri di kursi tempat biasa nonton, sambil nunjuk-nunjuk komputer tanda minta dinyalain. Ga ibu turutin jadi langsung nuangis lah tendang-tendang. Tapi kejadian itu sudah lama sih, sekarang sudah biasa ngga ada jadwal nonton lagi :). Memang belom boleh nonton tau kamu mah naaakkkk..

Alhamdulillah Samudra ikutan program eksplorasi Bogor dengan ngangkot dan jalan kaki bareng kakak Matahari dan ibu :B. Ibu yang jalan sih kebanyakan, kamu mah masih digendong. Soalnya kadang rutenya terlalu berbahaya buat nak bayi kalau jalan sendiri.

Entahlah program jalan-jalan ini berdampak positif apa ngga buat Samudra. Ya, semoga aja bermanfaat yaa walaupun kakinya jadi jarang dipakai. (Mungkin ibu perlu mencari tempat yang lebih aman untuk bayik).

Ohiyaaaaaa.. Ibu baru inget dampak positifnya ternyata pilek dan batuknya kakak dan adik beneran hilang. Alhamdulillah Ya Allah. Hari-hari pertama perjalanan memang masih disertai sedikit meler. Namun setelah beberapa hari jalan kaki dan berjemur di bawah teriknya sinar matahari (1-2 jam), penyakit yang membandel berbulan-bulan itu langsung blassss hilang. Terima kasih sinar matahari yang baik!! Ayah pun sekarang jadi terbebas dari sumber prasangka ibu, hahhahag.

Hal yang bikin shock ibu adalah Samudra tiba-tiba udah bisa salto sendiri. Ampun naakkkk aktif pisan kamu teh. Yang bikin ngeshelin adalah blio itu mau nangis-marah-becanda-ketawa pelampiasannya pake mukul. Bener-bener anak kinestetik yg perlu dapat arahan yang lebih baik. Bahaya benerrr soalnya -__-. Semoga kamu dapet rezeki ilmunya ya nak supaya dapat melampiaskan energi dengan tepat (ayah ibu kudu sering-sering berbuatbaik berarti yaa).

Samudra lagi manuut banget sama kakaknya, soalnya kakak kalau ngasitau gualak bener. Bahkan sama orang dewasa ngga didengerin, diminta sesuatu geleng-geleng terus. Tapi kalau kakaknya udah nyuruh langsung deh manut cepet-cepet. Tapi yg namanya menjalankan perintah karena takut itu kayaknya bakal jadi bumerang sih. Semoga kedepannya kami dapat menjalankan komunikasi dengan lebih baik yaaaa.. Aamiin.

Perkembangan bahasa Samudra udah lumayan, mungkin karena sering ikut dengerin pas kakak dibacain buku dan sering jalan-jalan. Cerita di otaknya jadi banyak dan mulai tertarik deh buat ngomong :)). Walaupun bicaranya masih sepotong-sepotong aja, misal bilang terimakasih jadi “asshh”, ahhaha. Lagi suka banget manggil-manggil ayaaaaah/buuuuuu/adiiiikkk untuk sekadar iseng aja, gemeshhh.

Hal yang bikin pusing lagi adalah ketika bagian read aloud buku. Kakak dan adik selalu menyodorkan buku yg berbeda. Tentu saat ini adik selalu mengalah karena masih kurang ngototnya -___-. Maaf ya nak, nanti ibu harus lebih sadar ya supaya adik ngga usah ngalah terus.

Semoga kedepannya akan selalu ada perbaikan, aamiin. Oyasumi kiddo.

0

Diary Matahari – Tidak Mau Berbagi

Dear 3y6m journal (22 Juni 2019)

Hari ini pertama kalinya aku menaiki kendaraan yang bernama Becak. Aku naik becak bersama ibu dan adik. Setiap kami melewati polisi tidur, aku merasa tubuhku naik dan turun. Aku pun memeragakan gelombang naik dan turun dengan tanganku kepada ibu. Aku senang naik becak.

Aku naik becak sampai ke Alfamart. Di sana aku dibelikan lego, susu, dan wafer oleh ibu. Lalu aku juga menaiki mainan angsa besar di depan Alfamart. Setelah ibu memasukkan koin, aku memeluk leher angsa dengan kuat karena tubuhku menjadi maju dan mundur dibuatnya.

Lego EMCO edisi warung, dibeli ibu karena sedang diskon

Continue reading

2

Matahari 3 Tahun 6 Bulan

“Matahari kalau sudah besar ingin jadi apa?” tanya ibu. “Jadi banteng,” katanya dengan yakin.

Buku (perpus) kesayangan Matahari yang ada bantengnya. Sampai ingat seluruh kalimatnya.

Matahari memang selalu suka dengan tampilan fisik yang tinggi dan besar. Hmmm.. Ibu masih mencari cara, bagaimana ya meyakinkannya bahwa tidak tinggi dan besar itu tak mengapa? Hehheu. Sepertinya ibu perlu mengenalkan cerita David dan Goliath suatu saat nanti…

Rasanya bulan ini banyak sekali hal yang terjadi. Mari kita ceritakan satu-satu yaa…

1. Matahari mulai trial sekolah

Matahari mulai bersekolah bersama teman-teman sebayanya. Sepertinya beliau memang cukup siap, mengingat sebelumnya ia sudah beberapa kali ikut ke kantor ayah tanpa ditemani ibu. Namun ketika hari pertama kemarin ibu mengantarnya, ia sangat sedih ketika ibu pulang duluan. Sedangkan ia sendiri masih harus menunggu sampai ayah selesai bekerja di usai waktu sekolah. Hmmm.. Solusinya bagaimana ya? Kan tidak mungkin juga naik motor ber-4 dengan jarak sejauh itu.

2. Matahari stop menonton

Tiba-tiba saja aktivitas rutin menonton hilang dari daftar harian Matahari. Berawal dari ibu yang tidak sengaja memberinya tontonan yang membuatnya trauma. Yaitu film singkat tentang pemadam kebakaran yang menolong orang terjatuh. Ia menangis sambil berteriak histeris :(. Maaf ya Matahari. Tapi ibu sedikit khawatir dan kurang percaya diri jadinya. Secara otomatis sumber suara yang ia dapatkan hanya dari sekitarnya saja. Terutama orangtuanya atau lebih sering dari ibunya dong??? Wah, semakin harus memperhatikan kata-kata ya :’D

3. Matahari belajar adaptasi dengan berpindah tempat tinggal

Bulan ini kami berpindah tempat tinggal karena uwak egi libur lebaran selama sebulan. Otomatis kami kembali menempati rumah ayah yang sudah lama kosong. Masa adaptasi Matahari ternyata luar biasa. Pernah beberapa hari ia murung dan menangis pilu karena ingin pulang ke rumah nini. Imbasnya ia menjadi susah makan sampai kurus. Huhuu.. Tapi belajar ya nakkkk… Kan katanya ingin sekali melihat tempat yang ada saljunya. Ya mulai sekarang adaptasilah berpindah-pindah tempat seperti ini, haha. Hari lebaran kemarin pun kami pergi piknik ke tempat yang perjalanannya cukup terjal ditambah maceettttttt sekali. Alhasil ia sampai muntah beberapa kali. Semoga lama-lama terbiasa ya, tahalii..

4. Matahari menjadi pak polisinya adik

Setiap adik melakukan “hal yang kurang tepat”, matahari pasti siap untuk melarangnya. Dann sayangnya cara yang digunakannya adalah dengan memaksa dan galak sekali. Ketauan deh ya didikannya gimana -____-. Maaf ya Matahari. Ibu akan belajar berbicara dengan komunikasi efektif yaaa.

5. Matahari mulai dibacakan buku cerpen dengan sedikit gambar

Berawal ketika ibu membaca buku The Read-Aloud Handbook karya Jim Trelease. Dimana di situ terdapat cerita ada guru yang senang sekali membacakan novel kepada muridnya yang berusia 3-4 tahun. Wah, selama ini Matahari terus saja dibacakan buku bergambar dengan minim tulisan. Konon hal ini seolah mengerdilkan kemampuan bahasanya. Pada umumnya kosakata anak usia 3 tahun sudah mencapai ribuan, namun kok masih dibacakan buku dengan 100-200 kata saja? Yasudah ibu meminta ayah membawakan buku cerpen enid blyton sebagai permulaan. Ternyata ia sudah dapat menyimak dengan baik dan mengerti alur ceritanya! Whaaa.. Ibu jadi tidak sabar ingin membacakan buku Charlie and The Chocolate Factory xD.

6. Akhirnya Matahari memiliki balance bike sendiri

Setelah mengikhlaskan diri melepas sepeda pinjaman dari komunitas, akhirnya beberapa bulan kemudian Matahari bisa dibelikan sepeda sendiri. Alhamdulillah ya nakkk.. Apalagi memang baru sekarang sepeda yang berwarna orange dijual, pas sekali dengam warna kesukaan Matahari. Setelah sepeda dirakit, ia dapat langsung memainkannya dengan lancar karena sudah pernah mencoba sebelumnya. Semoga mainan ini bisa bermanfaat yaa.. Aamiin.

Yapp.. begitulah cerita Matahari selama menjalani usia 3 tahun 5 bulan. Bulan depan Insyaalah kisahnya akan mencakup tentang kegiatan sekolah :D. Wah, anak ibu sudah besar ya. Selamat bertumbuh, Matahari..