0

Matahari 3 Tahun 3 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim
Besok Matahari berusia 3 tahun 3 bulan, Alhamdulillah. Ibu nulisnya sekarang aja, abis biasanya kelupaan muluuu.
IMG_6952

sepatu yang sudah hilang sebelah

Karena Matahari udah gede dan udah bisa ini itu, ibu jadi bingung harus nulis apa yaaa…. Hal yang ibu perhatikan jelas dari Matahari itu Matahari suka banget dibacain buku dan suka nonton (dosa ibu niihhhhh).
Gara-gara baca buku, belajar bahasa Inggris dan belajar angkanya jadi ngebut. Ibu ga niatan ngajarin hal-hal akademik cepet-cepet juga sii, cuma bacain buku yg dibawain ayah dari perpus aja. Kebetulan Mataharinya suka.
Nonton pun mulai berkembang, dari yang tadinya nonton barney aja, sekarang jadi suka nonton cara ngerakit lego. Wawww.. Mulai keliatan “laki-nya” ya nak. Suka ajak-ajak ibu kalau lagi nonton, soalnya setiap adegannya ditanyain, “itu kenapa? ini kenapa?” Terusss aja ga habis-habisss… Hahhaha..

Continue reading

0

Samudra 1 Tahun 5 Bulan

Selamatt Mamudla tambah bulan lagi hari iniiii. Semalem abis begadang karena sore bobok di rumah uti. Jadi semaunyah deh tidur malemnya -__-.

Foto anak yg baru bangun jam 8

Samudra lagi suka joget gulung-gulung tangan. Lagi ngapain juga gulung2 aja teruss. Pas ibu kemarin belajar sign language lagi juga mamud seneng banget ngikutin. Dohh, PR ibu banget nih belajar bahasa isyarat. Biar samudra ngomongnya lancar kayak kakak Matahari dulu. Udah mau satu setengah tahun masih tetep hematt nih ngomongnya mamudd.

Walaupun ngomong hemat, bukan berarti nggak banyak keinginan. Samudra pengen ikutan segala-gala yang dilakukan kakak. Sampai beberapa hari yg lalu dia ambil telur di kulkas, terus dengan caranya sendiri dia mengarahkan ibu buat ambil mangkok dan garpu. Iya, dia pengen bikin pancake sendiri kayak kakaknya 😂. Lucu sih liat nak bayi begitu udah kocek2 telur sendiri 😝.

Samudra sekarang kalau marah langsung aja pukul kakaknya, bzzzzz….. Sedangkan kakaknya kalau mau bales ragu-ragu. Jadi cuma nepuk doang gitu, nggak mukul sekuat tenaga kayak adik samudra. Huhuuu. Lion heart banget yaa, Matahariii.. (ini istilah dari novel, maap kalok ngga ngerti 🙃)

Oyah, di blog ini ibu selalu bahas Samudra ya. Soalnya kalo bahas Matahari mah di instagram khusus, bukan berarti gak dibahas yaa, Tahaliii.. (takutnya entar pas gede ngambek, haha).

PR ibu satu lagi sebenernya ajak Samudra di tempat yang banyak orang. Soalnya keliatan banget masih takut sama orang baru. Mana beberapa hari lagi mau ibu ajak ke Jakarta, takut nggak ya diaa 2 jam di dalem ruangan denger ibu ngobrol sama orang lainnnn….. Ya Allah semoga dilancarkan yaa rencana nanti.

Waahh, samudranya sudah bangun. Udahan dulu nulisnya yaa.

Semoga harimu terselamatkan dari segala duka dan nestapa. Aamiin

0

Samudra 1 Tahun 4 Bulan

paling suka mendengar ayah ibu baca buku

Selamat 1 tahun 4 bulan Mamuddd! Sebenarnya sekarang sudah tanggal 11. Namun masih pukul 00.11, jadi ibu hanya terlambat sedikitt saja memberi ucapannya.. Tidak apa-apa kan, Samudra? (biasanya ketika ia ditanya begini jawabannya adalah “dapapa“).

Hal yang makin menonjol dari samudra adalah…. pukulannya!! Sekarang tenaganya sudah cukup besar untuk memukul ibu lebih kencang. Ya Allah, ini adalah ujian 😐.

Ibu pikir ini adalah akumulasi dari kekesalannya sejak masih orok dulu. Dimana ibu sering membiarkannya menangis menjerit karena ibu masih harus menyusui sang kakak. Plus pembiaran-pembiaran lainnya karena ibu pun lebih mendahulukan pekerjaan rumah yang nevaaa endin’.

Ya Allah maafkan aku Ya Allah. Semoga segera mendapat solusi dari perilaku kasar ini, huhu.

Namun disisi lain tentunya Samudra masih lucuw sokali. Sampai-sampai dalam satu hari ibu kelewat sering mengatakan, “lucu bangettt” ketika melihat tingkah samudra yg gemetsnya berlebih.

Untuk urusan fisik cukup ada perkembangan. Ia sudah bisa mengangkat kaki cukup tinggi agar bisa melangkahi kaki ayah ketika ayah sedang duduk di lantai. (dohh suwer susah banget jelasinnya, pokoknya begitu deuh). Masih suka main menjatuh-jatuhkan diri di kasur bersama kakak. Larinya makin cepat dan jogetnya pun semakin fasih, hahhaha.

Kalimat barunya adalah ndapapa, mimi, mau, enum (sambil sign language gerakan minum). Kalau Samudra sepertinya memang lebih hemat bicara namun banyak bergerak.

Keterampilan sosialnya sebenarnya cukup baik, karena sejak lahir sudah mendapat stimulasi dari kakak-kakaknya. Ia suka kepada anak-anak kecil, namun ia masih takut kepada bapak-bapak. Bahkan melihat akungnya sendiri pun ia menangis kencang. Duh, untung saja ada kakak Matahari yaa, jadi akung tidak sedih melihat cucunya yang bulat ini ketakutan.

Oya, ada kabar terbaru yang bikin sedih :(((. Selama 3 bulan ini berat badan Samudra tidak naik :(((. Kalau konsultasi gizi sih pasti langsung harus minum susu tambahan (pengalaman matahari dulu). Semoga ada rizki yang cukup ya nakkk untuk asupan gizi lebih baik. Aamiin.

Semoga petualangan di bulan ini akan seru dan menyenangkan yaaa.. Ciao sampai bulan depaaaann~

0

buwin ngomongin uang (dan masak)

Beberapa waktu yang lalu buwin lagi seneng banget bikin konten tentang uang di ig stories. Sayangnyaaa tulisan yang buwin bagikan cuma dari buku-buku atau artikel aja. Bukan dari pengalaman pribadi.. Hehhe.

buku pertama tentang uang yg pernah buwin beli

Yaaa… Gimana ya… Ga bisa juga nulis pengalaman pribadi, lah sendirinya suka hambur-hambur uang dan males berubah 😂. Padahal ga boleh banget yaa mengucapkan hal yang tidak dikerjakan. Etapikan buwin cuma cerita apa yang buwin baca dari buku, mungkin gapapa yaaa 😆.

Intronya udah dulu, mari kita geser topik dikit..

Jadiii ceritanya sejak buwin non-aktifin instagram selama sebulan ini. Dengan keajaiban bulan buwin kerjaannya jadi masaaaaaaakkkkkkkk melulu.

Waw, diri sendiri pun ikut terkejut.

Jadi ngeh kalau semua orang dewasa itu pada dasarnya ngga bisa diem, sama kayak anak-anak. Hal yang bisa bikin kita kalem itu cuma layar. Nah, karena waktu sibuk bikin kontennya otomatis hilang, jadi aja beralih ke urusan perut.. heheu.

Lalu ternyataaa hal yang buwin amati setelah jadi rajin memasak, buwin jadi bisa beli bahan makanan yang sebelumnya ngga berani nyentuh acan. Ditengok pun ngga, karena selalu mikir uangnya ngga cukup.

Etapi pas sekarang masak melulu kok ya jadi bisa beli ya, bahkan bisa terus-terusan. Whiii… Rezeki memang datang dari bekerja, ya 😂.

Memang sih buwin ngga nyatet-nyatet pengeluaran (maleus.com). Tapi ya ternyata dengan rutin bikin bekel suami dan siapin cemilan di rumah (semacem kacang ijo atau jasuke), jadi selalu ada uang lebih untuk beli bahan makanan tambahan.

Walaupun yhaaa wangnya sih abis-abis juga pas akhir bulan (wekkekkekk). Tapi barang-barang yg dibelanjainnya naik kelas. Alhamdulillah, rezeki anak-anak ya kalau kata orang dulu mah 😆

Pas buanget nih anak-anak memang perlu naikin berat badan. Etapi pas lagi program gini malah sempet sakit dan gamau makan sama sekali nih mamudla -__- (ehh out of topic)

Yahh.. intinya pesan moral di postingan kali ini adalah…. SINGKIRKAN DISTRAKSI DAN MARI MASAAAKKK. Masak pangkal kayaaa.. Aamiin.

ciao!

2

Kabar Terbaruuu~

Udah lama ngga nulis jurnal harian karena sekarang lagi fokus nulis to do list melulu. Okay, langsung fokus ke yang mau dibahas aja yakk.. Jadi inilah yang berkeliaran di otak buwin akhir-akhir ini (dan yang harus dituliskan biar otak segeran dikit):

1. Belajar rapi-rapi dari FLYLADY.NET

Awalnya nggak sengaja baca comment seorang ibu di facebook. Ibu itu bilang bahwa beliau belajar decluttering dari flylady.net. Wahh, pas dibuka ternyata cocok sama tema hidup buwin saat ini yang berjibaku sama urusan rumah, hahhaha. Sebenernya PR pertama dari flylady adalah kita diminta untuk “shine your sink” dan selalu pake sepatu di rumah. Belum buwin kerjakan tapi udah kepikiran sih. Hal yang baru dicoba adalah beres-beres dapur 10 menit aja, plus memusnahkan barang-nbarang di dapur yang sudah tidak dipakai lebih dari dua minggu. Gampang kan :D. Ternyata website flylady itu wajib diubek-ubek bangett buat orang-orang yang rumahnya alhamdulillah bala. Semoga nanti bisa aplikasiin ilmunya lebih lanjut.

2. Berat badan anak kurang ideal jika diliat dari kurva

Kalau mikirin ini rasanya otak jadi kemana-mana. Ada dua hal yang berkelebat di otak. Pertama lagi mikirin hal yang memang masih berlaku di masyarakat (yang budaya patriarkinya masih kenceng), yaitu Tumbuh kembang anak = Rapor ibu. Kejam banget rasanya kalau dibilang kayak gitu yah :’D. Tapi ya gimana, lahirnya dari rahim ibu sih. Dan buwin sebagai ibu pun memang ngerasa bersalah bangett pas berat badan anak ngga naik kurva atau pas anak terlambat bisa jalan. Tanpa sadar kita sebagai ibu jadi satu-satunya terdakwa aja gitu (dan perasaan ini otomatis muncul dari dalam hati, huhu). Tapi harus inget juga pesan dari “pak guru”, bahwa anak adalah cerminan ketakwaan orang tua. Orang tua itu idealnya orang yang mengasuh anak ya, ayah dan ibu. Jelass sekali kalau ada dua orang yang berperan dalam tumbuh kembang anak. Jadi inget pas konsultasi gizi di puskesmas dulu, dokternya bilang ayah dan ibu harus bekerja sama. Pas ibu lagi sibuk bebenah, ayah yang menemani anak makan. Eitss, tapi sebelum marah-marah dan nyalahin ayah, harus inget sesuai kata Al-Qur’an kita harus Asy-Syura (musyawarah). Ayah dan ibu pun perlu musyawarah dalam pola pengasuhan anak. Dan….. wah wah wah, ga sadar bahas hal ini kepanjangan, dan kok tulisannya jadi semacam demo gitu, hahhaha xD. Stop dulu deh.

3. Bisnis apa yang harus mulai dibangun?

Bukannya enggak pernah nyoba cari uang sejak jadi stay at home mom yah, pernah bangett kok. Pernah jadi tukang nulis artikel lepas, yang mana ngasuh anaknya jadi keteteran parah karena ternyata ngabisin waktu banget. Pernah juga jualan kripik, telur, mochi, cuanki. Tapi kayaknya masih mentok-mentok aja gitu belum sreg di hati. Ya iya sih bisnisnya ngga dilanjutin, jadi ya gak keliatan juga perkembangannya xD. Tapi jadi sadar kadang winda riweuh sama hal-hal itu, namun prioritasnya malah keteteran. Jadinya nggak worth it banget. PR dari pengalaman-pengalaman sebelumnya sih kayaknya winda harus ahli dulu di bidang manajemen rumah tangga, baru deh merambah yang lain-lain. Atau kalau mau merambah bidang lain pun diwaktuin dengan porsi yang sedikit aja dulu. Biar ngga malah kacau semuanya. Yak, semangat! (semangat apa nih?) (ya ampun ini isi blog bener-bener buat curhat) (ini kenapa pake tanda kurungnya banyak amat).

Hal-hal itu aja sihh yang kayaknya kepikiran banget sekarang. Semoga abis nulis ini langsung *cring-cring-cring* muncul ide brilian lagi dari langit. Hahha..

Dah dulu yaaa, tugas rumah sungguhlah mengantri minta diurusin. Semoga harimu terselamatkan dari segala duka dan nestapa. Ciao!

 

 

0

Samudra 1 Tahun 3 Bulan

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Selamat tambah bulan samudraa. Tanpa sadar sudah tanggal 10 dan Samudra betul-betul tambah pinterrr xD.

foto kemarin, sedang sibuk bermain benang seperti kucing

Sampai wa egi berkali-kali bilang kalau samudra pinter banget nggak kayak bayi, hahha.

Tapi saking pinternya udah bisa keluyuran ke rumah tetangga sendiri dong -___-. Dengan santai ia berjalan lenggak-lenggok (karena popoknya tebal), sambil memegang salak yang sesekali dikunyahnya. Tanpa takut ia menanjak semen tanjakan di depan pagar tetangga. Yang akhirnya sih digendong ibu karena ia terjatuh juga 😂.

Samudra suka sekali bernyanyi bersama lagu twinkle-twinkle little star. Ia akan membuka mulutnya lebar-bebar dan bernyanyi “AaaaAaaaAaaAaaaaaEeee”. Lucu sekali 😆. Kadang-kadang ia menirukan apa yang kami ucapkan. Ia pun sudah bisa bilang “ksssyie” (terima kasih) setelah diberikan suatu barang.

Samudra sudah bisa menggeser-geser sepeda roda tiga dengan kakinya. Ia pun sudah bisa berlari lebih kencang dari sebelumnya. Walaupun posisi favoritnya adalah jongkok dan memerhatikan orang lain yang bermain 😀.

Samudra dekat sekali dengan semua anggota keluarga di rumah. Ia bahkan dapat memilih dan memohon kepada wa egi dan nini untuk menggendong tubuhnya yang beratt.

Hal yang masih PR ayah ibu untuk samudra adalah melatih kecerdasan emosinya. Karena kalau sedang kesal, ia tidak segan untuk memukul dan menendang. Oh, akhirnya ibu tahu sensasi dipukul anak seperti orang tua yang lain yah -__+. Hal ini tidak pernah ibu alami sebelumnya ketika mengasuh Matahari. Yaa beda anak beda tantangan ya 😐.

Samudra sekarang sedang tidur pagi. Karena ia bangun malam hari sampai jam 4 subuh -______-. Ayah herry bertanya kenapa ibu sekarang sering terlambat membangunkan ayah. Yhaaa karena ibuk ikut begadang lah jadi telat juga bangunnya 😂😂.

Nanti Ibu inget-inget dan nulis lagi deh cerita tentang samudranya. Sekarang segini dulu aja ya 😚.

Selamat 1 tahun 3 bulan, Samudra!!

0

Mengakhiri 2018

Audzubillahiminasyaitonirojim Bismillahirohmanirohim

Resolusi tahun barunya adalah pengen lebih banyak berbuat baik ke mamah. Yg mana tadinya banyak nyalahin dan keshel2, akhirnya berujung ke memaafkan dan ingin membuat perbaikan. Lumayannn… maju dikit yah..

Iya, tadinya saya pikir memang banyak hal dari masa kecil saya yg “ngga beres”. Hingga saya jadi sering nyalahin mamah dan mengkritik segala kekurangannya dalam pengasuhan saya.

Walaupun ya memang kritiknya dalem hati aja. Tapi gara2 mikir hal buruk ternyata berpengaruh juga ke perilaku saya sehari-hari terhadap mamah. Yg jujur saja ga ada bener-benernya.

Doh, emang yah gatau kenapa para wanita suka bener nyalahin sesama. Padahal ngerasain toh jadi ibu itu susah 😂. Maap ya, mah.

Nah, kebetulannn banget setelah bikin resolusi itu, kita diundang acara semacam tausiyah di kantor. Sekalian ajaklah mamah, walaupun ya deg-degan juga. Apakah pemahaman pengajiannya bakal cocok apa ngga.

Tadinya mamah hampir ngga ikut karena hal-hal sepele. Tapi sayah kekeuhh bangeut usahain biar mamah bisa ikut, harapannya biar bisa menyamakan pemahaman. Sama kayak pas sebelum nikah dulu, ayah herry kan saya culik juga untuk ikut kajian bareng. Hahhahakk.. #tapiituceritalain.

Setelah kajian, mamah malah menawarkan jasanya untuk ngajarin kursus jahit gratis di kantor. Akhir 2018 yg big yeayy banget pokonya ya.. 😄

Semoga semangat untuk berzakat harta, ilmu, waktu, tenaga, senyuman akan bertambah setiap harinya.

Ciao!