8

clay dolls :D

lagi buka-buka folder lama tiba-tiba nemu lagi foto clay jadul ini dan jadi inget cerita dibaliknya 😀 sayang banyak foto clay yang ilang 😦 . berikut beberapa foto clay, jenis pesanan yang diminta, dan juga juga sejarahnya 😉 oya, kalau mau tau cara pembuatannya, klik –> di sini ya 😀

request: clay pasangan, cewenya pake cardigan item, rambut cowonya ada jambul ganteng. ada tanggal jadiannya.

Image

jambul ganteng? -,-

saya ga pernah samaskali liat orang yang pesennya, mana tau jambul gantengnya kaya gimana. deadlinenya kalo ga salah 2 minggu, soalnya si cowo mau ngasihnya pas tanggal mereka tujuh bulanan jadian (kalo ga salah). dengan request yang segitu minimalisnya yaudah akhirnya saya stalking facebook si pemesen buat liat jambul gantengnya. kalo diliat-liat mereka abis foto-foto di cimory, trus foto lainnya si cowo ngasih permen lolipop buat cewenya. makanya claynya saya bikin item putih biar kaya logo cimory, trus cewenya megang permen lolipop 😉

request: clay pasangan badut, rambutnya item.

Image

kalo clay pesenan orang pasti pada maunya rambut item terus. clay dengan rambut item itu paling susah soalnya bikin mukanya cepet kotor, kalo kotor ya gagal harus bikin baru lagi, ngerjainnya jadi musti super hati-hati dan pake hati bangeet (halah lebay).. belom lagi ini pertama kalinya saya bikin kostum badut, aarrgghh ini lama banget bikinnya.. *inget malah bikin stress lagi* hasilnya kurang memuaskan soalnya saya bikin dasarnya seadanya banget ijo doang dan kata kk saya si cewe badut ini tampangnya horror.. haha

bukan request siapa-siapa :p

Image

ini pas awal-awal saya belajar clay :p suka sama clay koki ini walaupun cuma seadanya, soalnya alm. papa saya suka 🙂 . kalimat “don’t trust a skinny cook” paling pas rasanya kalo liat gambar ini :p

mini clay

Image

Image

kalo clay-clay kecil begini biasanya buat jualan di pameran-pameran. lebih cepet buatnya, set-set-set jadi.

clay-clay saya masih cupu, masih belum berani, imajinasinya kurang liar. mau liat clay bikinan kk saya? ini nih…

DSC00578

clay toples kue buatan kk saya..

*langsung pengen ngibarin bendera putih* *mundur seribu langkah*

kalo liat clay-clay buatan luar sih lebih gila lagi, tapi lebih keren orang indonesia. kalo di luar negeri pake bahan buat bikin claynya yang udah beneran jadi dan emang untuk kerajinan (harganya mahaalll katanya sih), kalo orang indonesia? pake tepung terigu 😀 jadi ceritanya ibu monica harijati sang pelopor pembuat clay di indonesia ini dulu kursus di luar negeri buat bikin clay (menggunakan bahan yang oke-oke itu), trus ibu monica ini inisiatif nyoba-nyoba sendiri bikin clay dari tepung-tepung yang ada di dapur. nah jadilah clay doll tepung kayak yang saya buat di foto-foto atas 😀 tapi kalo dikasih kesempatan buat bikin clay dengan bahan yang katanya bagus dan mahal itu saya juga mau ko .___.

ada yang berminat belajar bikin clay? 😀

Advertisements
0

Love Letter

Rasulullah Saw. bersabda, Allah Swt berfirman,

“Barangsiapa memusuhi wali-Ku, maka Aku menyatakan perang kepadanya. Tiada mendekat kepada-Ku seorang hamba-Ku dengan sesuatu yang lebih Aku sukai daripada menjalankan sesuatu yang diwajibkan atasnya. Dan selalu seorang hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan menjalankan amalan-amalan sunnah, sehingga Aku mencintainya. Apabila Aku sudah mencintainya; Aku yang menjadi pendengarannya ketika dia mendengar, menjadi penglihatannya ketika dia melihat, menjadi tangan ketika dia menggerakan dan menjadi kaki ketika dia melangkah. Apabila dia memohon kepada-Ku pasti Aku kabulkan dan bila dia berlindung kepada-Ku, pasti Aku lindungi.” (HR. Bukhari)

:’)

suka banget… saya anggap ini surat cinta dari Allah Swt untuk hamba-Nya 🙂 .. saya ketik ulang dari buku keakhwatan 1 seri tarbiyah yang saya beli tahun 2010 lalu (saya kasih tanggal di halaman pertamanya) ada yang mau minjem ga? x)) . paling suka sama kalimat yang saya kasih bold 😀

0

merantau

Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman

Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang

Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti dari kerabat dan kawan

Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang.

Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan

Jika mengalir menjadi jernih, jika tidak, kan keruh menggenang

Singa jika tak tinggalkan sarang tak akan dapat mangsa

Anak panah jika tidak  tinggalkan busur tak akan kena sasaran

Jika matahari di orbitnya tidak bergerak dan akan terus diam

Tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang

Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang

Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa jika di dalam hutan.

Imam Syafii’

(Negeri  5 Menara – A. Fuadi)

0

cuti cuti cutii \m/

cuti yang menyenangkaaann 😀 mari saya ceritakan riwayat cuti di tanggal 26 sept 2013 hari ini. hehe

jaaadiiii…. beberapa waktu yang lalu bro kodel a.k.a. neng mustika aini putri ngajuin cuti di bulan oktober, jadi aja saya ikut-ikutan ngajuin cuti juga padahal ngasal gatau mau ngapain 😕 yaudah terpilihlah 26 sept hari kamis untuk cuti. banyak yang nanyain kenapa cutinya hari kamis dan cuma sehari doang, kenapa gak jumat aja? hmmm.. kalo saya sih mikirnya bisa libur dimana pas orang-orang lagi jadi zombie kerja (senin sampe jumat dan bisa sampe 10-12 jam sehari) itu rasanya wah banget *gak mau bilang sesuatu banget* . kesannya bolos, bukan libur, jadi lebih asik.. hahaha..

ternyata boleh cuti tanggal segitu! yeeey 😀  saking gak percayanya saya sampe minta supaya pak boss ttd surat cuti saya diatas materai 6000 (tentu saja kalimat ini hanya fiktif belaka :mrgreen: ) sambil mikir-mikir cutinya mau ngapain, eh pas perjalanan mau berangkat ke kantor liat spanduk depan sma kosgoro tentang acara dzikir ust. arifin ilham di masjid raya tgl 26 sept jam 8 pagi . aha! :p terus kk saya bilang ada cooking class tgl 26 sept di daerah v point jam 10 pagi. aha! :p dan yaa hari ini saya ke masjid raya dan ke v point :mrgreen:

nyampe masjid raya jam 8, udah penuh banget isinya sama anak-anak sekolah, dan baru ngeh kalo acara ini acaranya kosgoro.. hooo…. dari jam 8 sampe jam 09.30 acaranya marawis terussssss… trus mc’nya cewe anak sma minta supaya yg hadir tepuk tangan. lah? ini masjid kan? *abaikan*  yg jelas pas jam tangan bilang kalo sekarang udah jam 9.45 dan bu guru kosgoro bilang kalo ust. arifin masih di perjalanan, terpaksa saya harus pergi secepetnya karena udah terlanjur daftar cooking class 😦 padahal udah lama pengen ngerasain nangis lagi (ust. arifin selalu berhasil bikin semua orang nangis, eh maksudnya semua orang yg punya hati.. ;D ) ada untungnya sih, selama di masjid saya kerjaannya bacain mading dan jadi tau kalo masjid raya punya perpustakaan. (baru tau, maap)

berangkaaat ke v point trus nunggu karena kelasnya belom dimulai, pas lagi nunggu liat orang yang mukanya saya kenal deh kayanya, laahhhh… mba inda ternyata, tiap saya ikut kelas yang aneh-aneh pasti ada mba inda juga, hahaha.. asik lah jadi ada temennya :mrgreen: .. akhirnya masak lagi setelah ampir dua taun ga mau ngedapur lagi, udah pernah bikin masakan yg diprektekin tadi di rumah sama neng egi, tapi tetep aja yg tadi bentuknya ga bagus, hahaha.. info-info penting singkatnya dari chef abraham, kalo beli udang jangan yg warnanya putih walaupun masih kenyal (harus beli yg bening), soalnya yg putih itu udah dicelupin air apu yang banyak biar awet, curiganya emang udah busuk udangnya, info lainnya semakin ga bagus kualitas mie semakin kuning warnanya *aduh maakk*, mie yang bagus itu yg kalo ditarik gampang putus, trus-trus sayur segala jenis apapun harus dicuci sebelum dimasakatau disajikan mentah, soalnya ada kejadian di luar negeri ada resto yg menghidangkan sayur yg belum dicuci buat jadi topping eh makan korban 45 orang sakit trus 7 orang meninggal -.- innalillahi. intinya sebisa mungkin jangan jajan diluar! resikonya besaarrrrr buat kesehatan….. sehat itu di dapur rumah…. hmmm……

eh ko diluar ada yang teriak-teriak minta tolong sih >.< mana orang rumah udah pada tidur lagi >.<

*abaikan*

*udah lewat*

terus-terus abis pulang dari kursus saya ngeri gitu kan mau nyebrang di daerah pajajaran yang mobil-mobilnya horror semua kenceng banget lewatnya.. yaudah jalan kaki aja terus ga kerasa, beliin sabun buat bentang di baby house J terus tiba-tiba keingetan kalo neng siti nurhayati ultah jadi beliin chatime (soalnya beliau ngomongin chatime mulu dulu) beli rasa apaan lupa yg jelas sengaja beli yang warna kuning, sama beliin kue yg bener-bener seadanya -.- maap yah, toko kuenya ga kreatif *nyalahin*. terus pas ngasihin tu barang-barang eh ternyata udah ada yang ngado duluan  gitu deh bunga warna kuning yang seluruh dunia juga tau itu dari siapa walaupun ga ada nama pengirimnya, HAHAHA.. (duh, rif gw kalah cepet ngasih kadonya! ups.. ;p tapi gw dipeluk sama neng etee, lo pasti ngga  ;P)

abis ngado ga jelas terus saya ke masjid raya lagi, penasaraan sama perpusnya. masuk perpus lewat pintu bagian akhwat tapi pas masuk ada beberapa bapak-bapak lagi diskusi.. #kemudianhening .. terus saya bilang, “boleh liat-liat kan, pak?” kata bapaknya, “oh boleh silakan”.. yaudah liat-liat deh.. ternyata koleksi buku disitu………….. wuiiiiihhhh………. 😮 ada kite runner, udah putusin aja, negeri 5 menara, toto chan, novel-novelnya andrea hirata, dan puluhan buku persiapan sebelum menikah *lho?harus ya saya sebutin?hahaha* masih banyak deh buku best seller lain, anak singkong CT aja adaaa… terus ngobrol sama pak samsul yg jaga perpusnya dan saya akhirnya resmi jadi anggota 😀 biaya keanggotaan sepuluh ribu ajaa, boleh pinjem dua buku selama tujuh hari, kalo perjanjian mau lebih dari tujuh hari, kita harus infaq seharinya 500 a.k.a. gopek .. gope aja pemirsaaaahhhhh… terus kalo ga pake perjanjian alias emang ngaret, kita infaqnya seribu per hari setelah yang tujuh hari itu.. wuiiihhh…  *masih terkagum-kagum* perpusnya buka senin-kamis jam 8-5 dan jumat-sabtu jam 8-4 .. buku negeri  5 menara berhasil saya bawa pulang tanpa harus beli di toko buku sebrang :mrgreen: (memang belum pernah baca buku ini, maap)

sebenernya pergi ke dua tempat lain juga tapi gausah diceritain lagi deh, kepanjangan :p besok saya kerja lagi tapi pas perjalanannya di angkot bisa sambil baca negeri 5 menara dong, kereennn, hahaha.. hhmmm… ok deh (saya memang oke) gute Nacht selamat malam oyasuminasai assalamualaikum… 😉

0

Uwais al-Qarni :’)

salah satu tokoh favorit 🙂

copas punya orang tapi bahasa melayu, ngerti-ngerti banyak kan yah 😀

selamat membaca 😉

Kisah Seorang Wali Allah Uwais al-Qarni

Pada zaman Nabi Muhammad S.A.W, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan.Kulitnya kemerah-merahan. Dagunya menempel di dada kerana selalu melihat pada tempat sujudnya. Tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya. Ahli membaca al-Quran dan selalu menangis, pakaiannya hanya dua helai dan sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya digunakannya sebagai selendang. Tiada orang yang menghiraukan, tidak terkenal dalam kalangan manusia,namun sangat terkenal di antara penduduk langit.

Tatkala datangnya hari Kiamat, dan tatkala semua ahli ibadah diseru untuk memasuki Syurga, dia justeru dipanggil agar berhenti dahulu seketika dan disuruh memberi syafa’atnya.  Ternyata Allah memberi izin padanya untuk memberi syafa’at bagi sejumlah bilangan qabilah Robi’ah dan qabilah Mudhor, semua dimasukkan ke Syurga dan tiada seorang pun ketinggalan dengan izin-Nya.

Dia adalah ‘Uwais al-Qarni’ siapalah dia pada mata manusia…

Tidak banyak yang mengenalnya, apatah lagi mengambil tahu akan hidupnya. Banyak suara-suara yang mentertawakan dirinya, mengolok-olok dan mempermainkan hatinya.  Tidak kurang juga yang menuduhnya sebagai seorang yang membujuk, seorang pencuri serta berbagai macam umpatan demi umpatan, celaan demi celaan daripada manusia.

Suatu ketika, seorang fuqoha’ negeri Kuffah, datang dan ingin duduk bersamanya. Orang itu memberinya dua helai pakaian sebagai hadiah. Namun, hadiah pakaian tadi tidak diterima lalu dikembalikan semula kepadanya. Uwais berkata:

“Aku khuatir, nanti orang akan menuduh aku, dari mana aku mendapatkan pakaian itu? Kalau tidak daripada membujuk pasti daripada mencuri.”

Uwais telah lama menjadi yatim. Beliau tidak mempunyai sanak saudara, kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh tubuh badannya.

Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa.

Bagi menampung kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai pengembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup-cukup untuk menampung keperluan hariannya bersama ibunya. Apabila ada wang berlebihan, Uwais menggunakannya bagi membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan.  Kesibukannya sebagai pengembala dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya. Dia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.

Uwais al-Qarni telah memeluk Islam ketika seruan Nabi Muhammad S.A.W tiba ke negeri Yaman. Seruan Rasulullah telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tidak ada sekutu bagi-Nya.

Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur. Peraturan-peraturan yang terdapat di dalamnya menarik hati Uwais. Apabila seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, kerana selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran. Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad S.A.W secara langsung. Sekembalinya di Yaman, mereka memperbaharui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.

Alangkah sedihnya hati Uwais apabila melihat setiap tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah bertamu dan bertemu dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang dia sendiri belum berkesempatan.  Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih. Namun apakan daya, dia tidak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah. Lebih dia beratkan adalah ibunya yang sedang sakit dan perlu dirawat. Siapa yang akan merawat ibunya sepanjang ketiadaannya nanti?

Diceritakan ketika terjadi perang Uhud Rasulullah S.A.W mendapat cedera dan giginya patah kerana dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Khabar ini sampai ke pengetahuan Uwais.  Dia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada Rasulullah, sekalipun ia belum pernah melihatnya.

Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tidak terbendung dan hasrat untuk bertemu tidak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, “Bilakah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah beliau dengan dekat?”

Bukankah dia mempunyai ibu yang sangat memerlukan perhatian daripadanya dan tidak sanggup meninggalkan ibunya sendiri. Hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa Rasulullah.  Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya. Dia meluahkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan untuk pergi menziarahi Nabi S.A.W di Madinah.  Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau amat faham hati nurani anaknya, Uwais dan berkata,  “Pergilah wahai anakku! Temuilah Nabi di rumahnya. Apabila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang.”  Dengan rasa gembira dia berkemas untuk berangkat. Dia tidak lupa untuk menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama mana dia pergi.

Sesudah siap segala persediaan, Uwais mencium sang ibu. Maka berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak lebih kurang empat ratus kilometer dari Yaman.  Medan yang begitu panas dilaluinya. Dia tidak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari. Semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi S.A.W yang selama ini dirinduinya.

Tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi S.A.W, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah sayyidatina ‘Aisyah R.A sambil menjawab salam Uwais.  Segera sahaja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya. Namun ternyata baginda tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tidak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi S.A.W dari medan perang.  Bilakah beliau pulang? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman.

“Engkau harus lekas pulang.”  Atas ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemahuannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi S.A.W.  Dia akhirnya dengan terpaksa memohon untuk pulang semula kepada sayyidatina ‘Aisyah R.A ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi S.A.W dan melangkah pulang dengan hati yang pilu.

Sepulangnya dari medan perang, Nabi S.A.W langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad S.A.W menjelaskan bahawa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit dan sangat terkenal di langit.  Mendengar perkataan baginda Rasulullah S.A.W, sayyidatina ‘Aisyah R.A dan para sahabatnya terpegun.  Menurut sayyidatina ‘Aisyah R.A memang benar ada yang mencari Nabi S.A.W dan segera pulang kembali ke Yaman, kerana ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama.

Rasulullah S.A.W bersabda: “Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-Qarni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya.”

Sesudah itu Rasulullah S.A.W, memandang kepada sayyidina Ali K.W dan sayyidina Umar R.A dan bersabda:  “Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah doa dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi.”

Tahun terus berjalan, dan tidak lama kemudian Nabi S.A.W wafat, hinggalah sampai waktu khalifah Sayyidina Abu Bakar as-Shiddiq R.A telah digantikan dengan Khalifah Umar R.A.  Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi S.A.W tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan kepada sayyidina Ali K.W untuk mencarinya bersama.  Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, mereka berdua selalu bertanya tentang Uwais al-Qarni, apakah ia turut bersama mereka. Di antara kafilah-kafilah itu ada yang merasa hairan, apakah sebenarnya yang terjadi sampai ia dicari oleh beliau berdua.  Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka.

Suatu ketika, Uwais al-Qarni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah.  Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka.  Rombongan itu mengatakan bahawa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawapan itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qarni.  Sesampainya di khemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan solat. Setelah mengakhiri solatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman.

Sewaktu berjabat tangan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untukmembuktikan kebenaran tanda putih yang berada di telapak tangan Uwais,sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi S.A.W.  Memang benar! Diapenghuni langit.

Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut,

“Siapakah nama saudara?”

“Abdullah.” Jawab Uwais.

Mendengar jawapan itu, kedua sahabat pun tertawa dan mengatakan,

“Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya?”

Uwais kemudian berkata “Nama saya Uwais al-Qarni.”

Dalam pembicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia.Itulah sebabnya, dia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan sayyidina Ali K.W. memohon agar Uwais berkenan mendoakan untuk mereka.

Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah,

“Sayalah yang harus meminta doa daripada kalian.”

Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata,

“Kami datang ke sini untuk mohon doa dan istighfar daripada anda.”

Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qarni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdoa dan membacakan istighfar.  Setelah itu Khalifah Umar R.A berjanji untuk menyumbangkan wang negara daripada Baitulmal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera sahaja Uwais menolak dengan halus dengan berkata,  “Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.”

Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam dan tidak terdengar beritanya.  Namun, ada seorang lelaki pernah bertemu dan dibantu oleh Uwais. Ketika itu kami berada di atas kapal menuju ke tanah Arab bersama para pedagang. Tanpa disangka-sangka angin taufan berhembus dengan kencang.  Akibatnya, hempasan ombak menghentam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di pojok kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya.

Lelaki itu keluar daripada kapal dan melakukan solat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu.

“Wahai waliyullah, tolonglah kami!”

Namun, lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi,

“Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!”

Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata,

“Apa yang terjadi?”

“Tidakkah engkau melihat bahawa kapal dihembus angin dan dihentam ombak?” Tanya kami.

“Dekatkanlah diri kalian pada Allah!” Katanya.

“Kami telah melakukannya.”

“Keluarlah kalian daripada kapal dengan membaca Bismillahirrahmaanirrahiim!”

Kami pun keluar daripada kapal satu persatu dan berkumpul. Pada saat itu jumlah kami lima ratus lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami serta isinya tenggelam ke dasar laut.

Lalu orang itu berkata pada kami,

“Tidak apalah harta kalian menjadi korban, asalkan kalian semua selamat.”

“Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan?” Tanya kami.

“Uwais al-Qorni.” Jawabnya dengan singkat.

Kemudian kami berkata lagi kepadanya, “Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir.”

“Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membahagi-bahagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?” Tanyanya.

“Ya!” Jawab kami.

Orang itu pun melaksanakan solat dua rakaat di atas air, lalu berdoa. Setelah Uwais al-Qarni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membahagi-bahagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tiada satu pun yang tertinggal.

Beberapa waktu kemudian, tersiar khabar Uwais al-Qarni telah pulang ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah banyak orang yang berebut untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafan, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafankannya.

Demikian juga ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke perkuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya.

Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan,

“Ketika aku ikut menguruskan jenazahnya hingga aku pulang daripada menghantarkan jenazahnya, lalu aku ingin untuk kembali ke kubur tersebut untuk memberi tanda pada kuburnya, akan tetapi sudah tak terlihat ada bekas di kuburnya.”

(Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qarni pada masa pemerintahan sayyidina Umar R.A.)

Pemergian Uwais al-Qarni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadihal-hal yang amat menghairankan. Sedemikian banyaknya orang yang tidak kenal datang untuk mengurus jenazah dan pengebumiannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tidak dihiraukan orang.

Sejak dia dimandikan hingga jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, di situ selalu ada orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang.

Mereka saling bertanya-tanya “Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qarni? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tidak memiliki apa-apa? Kerjanya hanyalah sebagai penggembala?”

“Namun, ketika hari wafatmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenali. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya.”

Agaknya mereka adalah para malaikat yang diturunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pemakamannya.

Baru saat itulah penduduk Yaman mengetahuinya siapa Uwais al-Qarni.

“Dialah Uwais al-Qarni, tidak terkenal di bumi tapi sangat terkenal di langit.”

(sumber: iluvislam.com)