0

sprite tanpa soda

“Kalau ada orang lain, jangan baca buku!”, ujar Dika. Aku memalingkan wajahku dari buku kemudian menatapnya sambil keheranan. Kenapa dia mempermasalahkan buku tebal yang sedang asyik kubaca ini, sementara dia membiarkan ketika banyaknya orang lain yang sibuk memainkan smartphone sambil berbicara kepadanya?

 Ah, sudahlah.

Duniaku dengan buku memang terlihat aneh di tempat ini. Dikala aku sedang tidak membaca buku, aku pasti sibuk bercerita tentang isi buku yang telah kubaca. Entahlah teman-temanku antusias mendengarkan ocehanku atau tidak, aku tetap bercerita.

Buku merupakan candu bagiku. Disaat aku harus duduk berdesak-desakan di angkutan umum untuk pergi ke kantor setiap hari, bukannya hanya sibuk melihat jalanan dan membiarkan pikiran entah ada dimana, aku tetap memanjakan otakku dengan membaca buku.

Bersama Trinity, aku menjelajahi negara-negara yang belum pernah aku kunjungi sebelumnya, tersenyum-senyum sendiri, terkagum-kagum membaca lembar demi lembar buku The Naked Traveler. Aku bisa merancang masa depan, diberi suntikan semangat dengan pemikiran dan wawasan Billy Boen yang tertulis dalam buku Young On Top.

Begitu kayanya kehidupan yang dialami setiap insan manusia yang tertuangkan dalam buku. Kita bisa berkeliling dunia hanya dengan buku, bisa merasakan pedihnya perang tanpa harus benar-benar mengalaminya–syukurlah. Dengan buku, kita kaya ilmu. Jadi, masih enggan baca buku?

 

#windamodeagakserius

haha 😀 tulisan diatas saya kirim buat ikut salah satu kuis cerita mini yang hadiahnya buku, sebenernya ga minat-minat amat sama buku yang dijadiin hadiahnya, tapi akhir-akhir ini jadi males nulis jadi harus dipaksa pake nulis yang temanya udah ditentuin :p padahal belum pernah baca bukunya trinity sama billy boen, terus ga punya juga temen yang namanya dika, ga doyan juga sama buku perang-perangan. hahhahaa… bukan menipu tapi kan boleh nulis fiksi yah :p walaupun ga menang yaa cukup senang udah mulai nulis lagi. nulis itu seru, pak habibie aja bisa gila kalo rasa stressnya ga dikeluarkan dalam bentuk tulisan (ini ada di bukunya yah, bukan asal ngomong) ayo kita nuliiiissss… happy writing!

oyah, kenapa judulnya sprite tanpa soda? itu nama bandnya kakak saya pas jamannya dia SMA dulu, tiba-tiba keinget aja, hahaha =D oyasumi

Advertisements
0

sila ke 6: kreatif sampai mati! @maswaditya :D

jujur, pertama tertarik sama buku sila ke 6: kreatif sampai mati ini gara-gara sampulnya, cantik! :3 pertamanya mau ke gramed cari bukunya agustinus wibowo tapi ternyata abis T_T yaudah akhirnya beli deh buku cantik ini gara-gara saya pernah liat pengarangnya (@maswaditya) pas di acara kick andy.

komentar setelah baca buku ini? kereen 😀 kakak saya yang sukanya baca dongeng tipe-tipe dr.seuss aja suka banget sama buku sila ke 6 ini, sampe bukunya dibawa ke sekolah buat dijadiin topik presentasi di depan guru-guru. wow :O

dibawah ini tulisan kakak saya di facebooknya setelah baca bukunya pak wadit :Image

“nah, buku ini ibu rekomendasiin niih!!! tumben-tumben ibu baca buku beginian, biasanya bacaan ibu yang banyak gambarnya hihihihi3. tapi di dalam buku ini banyak gambarnya loh, enak dibaca, seperti baca majalah tapi sangat informatif, penuh dengan cerita2 nyata dari orang-orang berhasil dengan ide-ide nya yang sebetulnya simple tapi unik. 

Yang paling ibu suka dari buku ini adalah :

1. Bahwa buku ini menyatakan bahwa KREATIF BUKAN BAKAT BAWAAN dari lahir , either you want it or not, that’s it

2. Bahwa kreatif butuh ketekunan, kesabaran, kemampuan untuk bangkit dari gagal berkali-kali

3. Bahwa kreatif tidak mungkin dimiliki orang malas hahahahahahahaha3 hayoh yang ngaku dirinya ngga kreatif hayooohhh…

4. Buku ini lucu (ibu bacanya nahan ketawa di angkot hihihi3, saingannya Miiko nih)

5. Buku ini disusun dengan hampir 100% menggunakan bahasa indonesia yang baik dan benar, dan hebatnya…bahasanya tidak kaku sama sekali..lancar..mudah dicerna…hebat..ibu masih belajar terus biar bisa begitu.

6. Buku ini tidak men-dikte, tapi bercerita..ini yang ibu paling suka…tidak seperti buku-buku self motivation yang lain..

7. Banyak gambar, banyak informasi, tidak berdasarkan opini tapi banyak berdasarkan fakta..

8. Banyak tips yang bisa dipraktekkan…

9. Pernyataan Wadit tentang benar atau salah… SAYA SETUJU!!! Ayo baca yuk baca… (Pak Wahyu Aditya, kalau omset buku melonjak, bagi buku nya biar bisa dibagi gratis buat temen-temen yaaa…hihihi3)

10. selamat membaca deh ngga nyeseeeell

11. *kelewat hihihi3* bapak Wahyu Aditya mencintai negeri ini dengan caranya sendiri…tidak anarkis tidak provokatif, tetapi nyata dengan karya…ibu jadi malu sendiri dan sangat terinspirasi…ayo….apa yang bisa kita berikan buat negeri ini?

😀 nah begitulah tulisan dari kakak saya yang menyebut dirinya “ibu”, kalo buat saya yang paling nge-jleb banget itu di halaman 16 kalimat terakhir .______. penasaran? baca sendiri ya ;p

ohayou 😀

0

terus, bapak tidur dimana?

“saya mah tidur dimana aja”, jawab beliau.

yak, jauh sebelum saya berbincang sedikit dengan bapak tersebut, saya memulai pagi hari dengan kebingungan :p biasanya ada aja acara di hari sabtu, tapi sekarang ga punya rencana, hampa 😐 …. ada kegiatan sedikit sih, tapi cuma ngambil kaca mata yang abis dibenerin di salahsatu optik di surya kencana.. yawess, brangkat lah saya ngangkot kesana. jarak dari tempat saya turun dari angkot ke optiknya agak jauh, lumayan bisa sambil ngeliat-liat lingkungan sekitar surken yang agak-agak unik menurut saya. 

kehidupan di sekitar jalan surya kencana beda jauh bangeet sama kehidupan di perjalanan 10 menit berikutnya (ribet, maksud saya botani square). di jalanan surya kencana kita bisa liat banyak yang ngejual barang bekas apa aja (beneran jualan apa aja), jualan uang-uang kuno, dan yang menyedihkan, peminta-minta juga banyak disana. eh, tadi saya bilang di jalanannya ya, bukan maksud ngomongin toko-tokonya :p

selesai transaksi di optik, pas perjalanan mau ke angkot lagi, rasanya saya penasaran juga sama pedagang-pedagang pinggir jalan disana, pengen kepo dikit tentang kehidupannya :p dan sepengalaman saya jadi customer service yang baru jalan dua bulan ini saya jadi tau kebanyakan orang yang usianya agak lanjut itu senang bercerita tentang kehidupannya 🙂

jalan sambil minta diberi petunjuk, yang mana nih yang bisa dikepoin ~~ 

pilihan tertuju sama bapak penjual buku bekas sekaligus penjual uang kuno, langsung aja saya jongkok deket lapak dagangan si bapak yang rambutnya sudah putih semua ini. baru juga liat-liat bentar, si bapak bilang, “kuliah di kedokteran neng? ini ada buku kedokteran. anak saya sekarang lagi belajar jadi perawat” nah! bener kan.. 😀 gak perlu waktu lama untuk tau sedikit dari kehidupan si bapak

 

to be continued.. :p